Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sea World Beroperasi Lagi, Ancol Optimistis Kinerja Lebih "Moncer"

Kompas.com - 25/02/2015, 11:00 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -  PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk optimistis bisa memacu kinerja lebih moncer tahun ini. Salah satu dasarnya adalah wahana wisata Sea World kembali beroperasi dalam waktu dekat.

Perusahaan dengan kode saham PJAA ini memastikan hal ini. "Paling cepat akhir bulan ini atau awal Maret, Sea World kembali beroperasi," ujar Direktur Utama PT Pembangunan Jaya Ancol Gatot Setyo Waluyo, Selasa (24/2/2015).

Pemasukan dari Sea World pun dipastikan bakal menjadi lebih besar. Sebab, kini Pembangunan Jaya Ancol telah menjadi operator tunggal wahana rekreasi tersebut.

Kilas balik sejenak,  Jaya Ancol dan PT Sea World Indonesia sempat terlibat sengketa perjanjian pengelolaan tempat rekreasi tersebut. Sengketa bermula dari habisnya perjanjian built operate transfer (BOT) PT Sea World Indonesia selama 20 tahun antara kedua belah pihak pada Juni 2014.

Jaya Ancol menilai, Sea World Indonesia secara sepihak memperpanjang kontrak untuk mengelola wahana tersebut hingga 2034. Perusahaan yang sebagian saham dimiliki Pemerintah Provinsi DKI Jakarta ini juga keberatan jika kontrak kerja sama yang baru tetap menggunakan prosentase seperti perjanjian lama.

Namun, sengketa tersebut kini telah usai. Jaya Ancol telah menandatangani akta pengalihan, penyerahan, dan pengakhiran penjanjian dengan Sea World Indonesia. "Penandatanganannya dilakukan pada 13 Februari 2015 lalu," imbuh Gatot.

Dus, dengan kembali beroperasinya Sea World dan  Jaya Ancol sebagai operator tunggal, maka perseroan diproyeksi bakal memperoleh pemasukan tambahan sekitar Rp 20 miliar atau berkontribusi sekitar 7 persen dari target pendapatan Jaya Ancol tahun ini yang dipatok Rp 257,4 miliar atau naik 10 persen dari estimasi pendapatan tahun lalu.

Asal tahu saja, selama masih dikelola bersama Sea World Indonesia, pemasukan yang diterima Jaya Ancol dari pengelolaan Sea World terbilang mini. "Rata-rata kontribusinya hanya sekitar 2 persen terhadap pendapatan setelah pajak," tutur Gatot.

Proyek reklamasi

Berkaca dari target bisnis ini, Pembangunan Jaya Ancol juga mematok pendapatan konsolidasi tahun ini sebesar Rp 1,77 triliun, naik sekitar 18 persen dari pendapatan konsolidasi tahun lalu Rp 1,5 triliun.

Guna memuluskan rencana bisnis ini, Pembangunan Jaya Ancol tidak cuma mengandalkan bisnis dari Sea World atau industri pariwisata lainnya, tapi juga mengandalkan bisnis non wisata seperti properti.

Untuk itu, pebisnis wisata serta properti ini sudah  menyiapkan anggaran belanja modal atau capital expenditure (capex) 2015 sebesar Rp 1,2 triliun.

Sebanyak Rp 800 miliar dari total belanja modal akan Pembangunan Jaya pakai untuk unit usaha rekreasi atau wisata. Salah satu proyek yang mendapat perhatian perusahaan ini adalah rencana mengerjakan reklamasi pulau K seluas 32 hektare yang terletak tidak jauh dari Taman Impian Jaya Ancol.

Proyek lainnya yang tidak kalah penting bagi Pembangunan Jaya Ancol adalah pembangunan Dunia Fantasi (Dufan) Ocean Theme Park. Manajemen perusahaan ini sudah mengestimasi dana untuk mengerjakan dua proyek reklamasi pantai ini adalah sebesar Rp 2,5 juta per meter persegi (m²).

Sedangkan sisa belanja modal yang sebesar Rp 400 miliar bakal Pembangunan Jaya pakai untuk ekspansi beberapa proyek properti yang memang sudah direncanakan sebelumnya. Seperti proyek properti terpadu Ocean Breeze, Jaya Ancol Sea Front, serta Coasta Villa di kawasan Pantai Carnaval Ancol Timur. (Dityasa H Forddanta)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+