Mentan: Beras Itu dari Gabah, Bukan dari Pedagang

Kompas.com - 26/02/2015, 12:13 WIB
Menteri Pertanian Amran Sulaiman, saat dialog bersama petani di Desa Ngebruk, Kecamatan Sumberpucung, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Kamis (26/2/2015). KOMPAS.com/Yatimul AinunMenteri Pertanian Amran Sulaiman, saat dialog bersama petani di Desa Ngebruk, Kecamatan Sumberpucung, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Kamis (26/2/2015).
|
EditorErlangga Djumena

MALANG, KOMPAS.com — Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menjelaskan, jika harga beras di tingkat pedagang besar mencapai Rp 12.000 per kilogram (kg), seharusnya harga gabah kering panen (GKP) petani sebesar Rp 9.000 per kg. Pasalnya, disparitas harga antara GKP dan harga beras di tingkat pedagang besar normalnya sebesar 30 persen.

Nyatanya, kata Amran, yang terjadi saat ini harga GKP sebesar Rp 4.500 per kg, sedangkan harga beras di tingkat pedagang besar menembus Rp 12.000 per kg.

"Mestinya kalau harga gabah Rp 4.500, harga beras Rp 6.500. Karena beras itu dilahirkan dari gabah, dari padi, bukan sapi, bukan pedagang," kata Amran di hadapan petani, disambut sepakat oleh petani, Malang, Kamis (26/2/2015).

"Jadi logikanya seperti itu. Kalau beras memang Rp 12.000, mestinya harga gabah Rp 9.000," lanjut dia.

Amran tak habis pikir kenapa harga beras di Jakarta menembus Rp 12.000 per kg dan mengalami lonjakan 30 persen dari harga sebelumnya. Padahal, harga GKP hanya naik 3 persen, menjadi Rp 4.500 per kg.

Menelusuri kejanggalan ini, Amran mengaku tiga hari ini dia mengambil jalan darat sepanjang Jawa Tengah ke Jawa Timur, mencari tahu harga GKP. Pada setiap petani yang dijumpai, Amran memastikan harga gabah normal di level Rp 4.500 per kg. "Ini cuma separuh (dari seharusnya Rp 9.000), artinya distribusi tidak bagus," ucap Amran.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X