Wapres: Stok Beras Nasional Aman

Kompas.com - 28/02/2015, 14:31 WIB
KOMPAS / HENDRA A SETYAWAN Para buruh angkut menata beras hasil penyerapan dari petani di Gudang Beras Bulog Gadang, Kota Malang, Jawa Timur, Jumat (4/6/2010).

MAKASSAR, KOMPAS.com
- Meski stok beras nasional saat ini hanya 1,4 juta ton dan sudah dikurangi dengan 300.000 ton beras rakyat miskin (raskin) ke masyarakat, Wakil Presiden Jusuf Kalla menjamin bahwa jumlah stok itu tidak mengkhawatirkan.
 
"Stok beras nasional akan tetap aman. Waktu saya (Ketua Bulog), stok nasional hanya 500.000 ton, kondisi kita tetap aman," ujar JK di Makassar, Sulawesi Selatan, sebelum terbang ke Jakarta, Sabtu (28/2/2015) siang.
 
Sebelumnya, mengakhiri kunjungan kerjanya, JK meninjau gudang beras Perum Bulog di Jalan Urip Sumohardjo, Makassar, Sulsel. Dalam kunjungan mendadak itu, JK disambut Kepala Divisi Regional Perum Bulog Wilayah Sulawesi Selatan dan Barat M Jawas.
 
JK yang datang bersama istrinya, Mufidah Kalla, ingin melihat pasokan beras di Makassar terkait kelangkaan beras yang menyebabkan kenaikan harga beras sampai 30 persen. Sulsel termasuk sentra beras nasional yang stoknya juga didistribusikan ke 22 daerah lainnya.
 
Menurut JK, pasokan beras raskin itu tidak akan mengganggu ketersediaan cadangan beras nasional.

"Sebab, bulan depan sudah panen," katanya lagi.
 
JK menjamin bahwa panen bulan depan yang tinggal sehari lagi di sejumlah daerah sudah dihitung mencapai 3 juta ton beras.

"Jadi, kalau mau diambil sampai 500.000 ton hingga 600.000 ton, aman-aman saja itu stok," tambah JK.
 
Tentang harga beras, JK mengatakan, jangan sampai membebani masyarakat yang digunakan untuk hidupnya sehari-hari tetapi juga jangan sampai merugikan para petani yang memproduksinya di sawah.
 
"Saya sudah bilang tadi (di gudang beras Bulog), kalau harganya terlalu rendah, itu akan justru merugikan petani. Karena petani dapat apa kalau lebih rendah dari harga pokok pembelian (HPP) Bulog yang Rp 6.200 per liter? Tetapi juga jangan mahal-mahal. Setidaknya Rp 8.000 hingga Rp 9.000 per liter sudah cukup bagus lah itu," ujarnya.
 
Namun, menurut Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo, HPP Perum Bulog yang hanya Rp 6.200 per liter sebaiknya diubah dan dinaikkan lagi agar petani dapat menikmati hasil panennya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisSuhartono
EditorCaroline Damanik

Terkini Lainnya

Tahun Ini, PLN Bidik Penjualan Listrik 245 Terawatt

Tahun Ini, PLN Bidik Penjualan Listrik 245 Terawatt

Whats New
 Dirut Krakatau Steel Mengaku Tak Kenal dengan Swasta yang Ditangkap KPK

Dirut Krakatau Steel Mengaku Tak Kenal dengan Swasta yang Ditangkap KPK

Whats New
Salah Satu Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Tunjuk PLT

Salah Satu Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Tunjuk PLT

Whats New
Daftar 100 Saham Anggota Indeks KOMPAS100

Daftar 100 Saham Anggota Indeks KOMPAS100

Whats New
Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Pastikan Kinerja Perusahaan Tak Terpengaruh

Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Pastikan Kinerja Perusahaan Tak Terpengaruh

Whats New
Impor Bawang Putih 100.000 Ton dari China, Bulog Siapkan Rp 500 Miliar

Impor Bawang Putih 100.000 Ton dari China, Bulog Siapkan Rp 500 Miliar

Whats New
Inspirasi Usaha: Warjak, Jadi Juragan Warung Nasi Tanpa Repot

Inspirasi Usaha: Warjak, Jadi Juragan Warung Nasi Tanpa Repot

Work Smart
Ini Hal yang Harus dan Jangan Dilakukan Saat Menyiapkan Anggaran Pernikahan

Ini Hal yang Harus dan Jangan Dilakukan Saat Menyiapkan Anggaran Pernikahan

Earn Smart
Sempet Mengamen, Sendi Kini Jadi Bos Kosmetik Beromzet Miliaran Rupiah

Sempet Mengamen, Sendi Kini Jadi Bos Kosmetik Beromzet Miliaran Rupiah

Work Smart
Akibat Tragedi 737 Max 8, Nilai Pasar Boeing Lenyap 40 Miliar Dollar AS

Akibat Tragedi 737 Max 8, Nilai Pasar Boeing Lenyap 40 Miliar Dollar AS

Whats New
Punya Potensi Besar, Industri Keramik Jadi Sektor Unggulan Indonesia

Punya Potensi Besar, Industri Keramik Jadi Sektor Unggulan Indonesia

Whats New
Awal Mei, Masyarakat Sudah Bisa Nikmati Tol Pandaan-Malang Seksi 1-3

Awal Mei, Masyarakat Sudah Bisa Nikmati Tol Pandaan-Malang Seksi 1-3

Whats New
Dirut Krakatau Steel soal OTT KPK: Aman Dong, Saya Kan Tukang Benah-benah...

Dirut Krakatau Steel soal OTT KPK: Aman Dong, Saya Kan Tukang Benah-benah...

Whats New
Hadapi Era Disrupsi, BNI Syariah Siapkan Digitalisasi Ekosistem Halal

Hadapi Era Disrupsi, BNI Syariah Siapkan Digitalisasi Ekosistem Halal

Rilis
Tak Ingin Jago 'Kandang', Sehati TeleCT Sasar Tiga Benua Pasarkan Produk

Tak Ingin Jago "Kandang", Sehati TeleCT Sasar Tiga Benua Pasarkan Produk

Whats New

Close Ads X