Rupiah Anjlok, Presiden Minta PP untuk Insentif Pajak Segera Diterbitkan

Kompas.com - 11/03/2015, 08:48 WIB
Presiden Joko Widodo memberikan sambutan dalam acara pembukaan Rapat Pimpinan (Rapim) TNI-Polri di Auditorium PTIK/STIK Jakarta, Selasa (3/3/2015). Rapim TNI-Polri 2015 ini mengambil tema Sinergitas TNI-Polri Penggerak Revolusi Mental. TRIBUNNEWS/DANY PERMANAPresiden Joko Widodo memberikan sambutan dalam acara pembukaan Rapat Pimpinan (Rapim) TNI-Polri di Auditorium PTIK/STIK Jakarta, Selasa (3/3/2015). Rapim TNI-Polri 2015 ini mengambil tema Sinergitas TNI-Polri Penggerak Revolusi Mental.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menginstruksikan agar peraturan pemerintah mengenai insentif pajak untuk perusahaan asing di Indonesia segera dikeluarkan. Hal itu terkait semakin lemahnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS.

"Bulan ini akan dikeluarkan peraturan pemerintah tentang masalah tersebut dalam bentuk pemberian tax incentive," kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Sofyan Djalil, seusai mengikuti rapat terbatas bersama Presiden Joko Widodo, di Istana Jakarta, Selasa (10/3/2015).

Dalam rapat terbatas tersebut, hadir juga Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno derta perwakilan Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan.

Rapat sengaja digelar untuk membahas melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS. Menurut Sofyan, pemberian insentif pajak merupakan cara-cara paling rasional yang bisa dilakukan Indonesia untuk memperbaiki nilai tukar rupiah terhadap dollar AS. Selain itu, efektivitas program pelayanan terpadu satu pintu (PTSP) juga akan ditingkatkan.

"Lalu bagaimana mengurangi current account, mempromosi ekspor, kita akan panggil semua perusahaan yang melakukan ekspor untuk tanyakan apa kesulitannya, ini perintah presiden," ujar Sofyan.

Selanjutnya, kata Sofyan, Indonesia juga akan merangsang pendapatan devisa dari sektor pariwisata. Alasannya karena sektor pariwisata dianggap sebagai sektor paling cepat yang menghasilkan devisa.

"Karena pariwisata yang paling cepat, karena rezim devisa bebas di beberapa negara itu akan dipercepat supaya wisatawan datang ke Indonesia membawa dollar AS," ungkapnya.

Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS tembus ke angka Rp 13.000 per dollar AS.

Baca juga: Presiden dan Kurs Rupiah

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X