Wapres: Jangan Pelit Ganti Harga Tanah Rakyat untuk Proyek Listrik

Kompas.com - 12/03/2015, 11:51 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla KOMPAS.com/ICHA RASTIKAWakil Presiden Jusuf Kalla
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Wakil Presiden RI Jusuf Kalla meminta kepada PT PLN dan investor swasta tidak terlalu pelit memberikan ganti rugi kepada masyarakat sekitar dalam pembangunan pembangkit listrik.

Menurut Kalla, pemerintah memiliki agenda pembangunan proyek kelistrikan sebesar 35 gigawatt (GW), di mana sebanyak 10 GW akan dikembangkan oleh PT PLN (Persero), dan sebanyak 25 GW rencananya akan dikembangkan oleh Independent Power Producer (IPP).

"“Sering kita berdebat susah karena lahan. Padahal untuk membebasakan lahan hanya kurang dari 0,5 persen dari total investasi. Jangan pelit terhadap rakyat. Rakyat harus dikasih harga yang baik untuk tanah yang dipakai. Karena harga tanah tidak sebanding dengan nilai barang yang mau dipakai. Tapi rakyat jangan semena-mena juga harga Rp 100.000 minta Rp 3 juta,” kata Kalla, Kamis (12/3/2015).

Kalla menyadari, pembebasan lahan sejauh ini masih menjadi permasalahan klasik dalam proyek kelistrikan. Padahal, pembebasan lahan hanya sebesar kurang dari 0,5 persen dari total investasi. Contohnya proyek pembangkit listrik PLTU Batang, di mana investasinya mencapai Rp 40 triliun, kebutuhan untuk pembebasan lahannya hanya Rp 200 miliar.

Begitu juga untuk proyek pembangkit listrik di Inderamayu dimana investasinya mencapai Rp 20 triliun, kebutuhan anggaran untuk pembebasan lahannya hanya Rp 40 miliar.

“Dari semua infrastruktur yang tidak tergantikan itu listrik. Jalan rusak bisa naik kereta api. Kereta api rusak bisa naik pesawat terbang. Pesawat terbang rusah bisa naik kapal laut. Kalau listrik tidak jalan, paling banter kita hanya bisa pakai lilin atau lampu petromak,” kata Kalla.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X