Rupiah Anjlok, Pemerintah Bantah Intervensi Bank Indonesia

Kompas.com - 13/03/2015, 11:11 WIB
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Sofyan Djalil, Jakarta, Jumat (13/3/2015). KOMPAS.com/ESTU SURYOWATIMenteri Koordinator Bidang Perekonomian, Sofyan Djalil, Jakarta, Jumat (13/3/2015).
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil menampik persepsi bahwa pemerintah melakukan intervensi terhadap Bank Indonesia, merespon pelemahan rupiah yang kian dalam sepekan terakhir.

“Siapa bilang mengintervensi. Enggak. Yang ada adalah koordinasi antara pemerintah. BI dan OJK melaksanakan. Pemerintah melakukan koordinasi supaya ada kesepahaman,” kata Sofyan, Jakarta, Jumat (13/3/2015).

Menurut Sofyan, terkait dengan kebijakan moneter sepenuhnya adalah kewenangan dari Bank Indonesia. Dia kembali menegaskan tidak ada intervensi dari pemerintah dalam hal kebijakan moneter. Kalaupun ada rapat-rapat dengan BI, maka hal tersebut hanya sebatas rapat koordinasi.

“Pemerintah hanya mempunyai tugas bagaimana mengamankan sektor riil, menjaga inflasi, menciptakan pertumbuhan ekonomi, dan menjamin infrastruktur berjalan sebagaimana rencana,” kata Sofyan.

Pekan lalu Presiden RI Joko Widodo di Istana Kepresidenan memberikan sinyal bahwa suku bunga acuan bank sentral berpeluang diturunkan lagi. Sebelumnya, BI pada 17 Februari 2015 telah menurunkan rate sebesar 25 basis poin menjadi di level 7,5 persen.

Sementara itu, Wakil Presiden RI Jusuf Kalla menyatakan hal senada, bahwa BI rate masih bisa diturunkan. Kendati begitu, dia juga bilang penurunan BI rate harus mempertimbangkan kondisi dalam negeri termasuk ekspektasi inflasi.

Pada pembukaan Munas MKI Ke-VI, Kamis (12/3/2015) di kantor pusat PT PLN (Persero), Kalla mengatakan suku bunga BI sudah turun, kebijakan moneter sudah cukup longgar. Sehingga dikhawatirkan jika diperlonggar lagi, malah menimbulkan inflasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

baca juga: Presiden Jokowi Minta Pertahankan Inflasi supaya BI Rate Turun

Baca tentang


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X