Lebih Murah Kirim Barang ke Jerman daripada ke Padang

Kompas.com - 13/03/2015, 22:46 WIB
Pertumbuhan bisnis pergudangan di Banjarmasin ditandai dengan meningkatnya permintaan yang berasal dari perusahaan-perusahaan yang di sektor jasa pengiriman, alat berat, suku cadang, manufaktur, consummer goods, dan logistik. www.shutterstock.comPertumbuhan bisnis pergudangan di Banjarmasin ditandai dengan meningkatnya permintaan yang berasal dari perusahaan-perusahaan yang di sektor jasa pengiriman, alat berat, suku cadang, manufaktur, consummer goods, dan logistik.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA,KOMPAS.com - Peneliti Lembaga Pengkajian, Penelitian, dan Pengembangan Ekonomi (LP3E) Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Ina Primiana mengatakan, ongkos pengiriman barang dari Jakarta ke kota Hamburg (11.000 km) lebih murah dibandingkan ke Padang (1.000 km). Menurut dia, hal ini dikarenakan Indonesia mengalami permasalahan infrastruktur untuk menopang konektivitas.

"Itu karena kita (Indonesia) ada masalah konektivitas dan dari segi skala ekonomisnya. Ketika kita mengirim, perusahaan logistik ke Hamburg, Jerman, menghitung berapa sih skala ekonomisnya, volume yang bisa menekan biaya paling murah.Perhitungan tersebut belum bisa kita terapkan di Indonesia," jelas Ina dalam diskusi bertajuk "Menyambut Asia Africa Business Summit : Perkembangan Infrastruktur di Indonesia dan Negara Berkembang", di Menara Kadin, Jakarta, Jumat (13/3/2015).

Ina memberi contoh pengiriman barang dari Sumatera ke Kalimantan, masih harus melewati Jakarta terlebih dahulu. Menurut dia, ini dikarenakan infrastruktur untuk transportasi logistik belum memadai.

"Semua harus siap dari jalur darat dan laut. Jalur tanah yang masih becek itu masih banyak ternyata, ini belum siap," ujarnya.

Selain itu, kata dia, lambannya pembangunan infrastruktur di Indonesia, juga dikarenakan adanya masalah koordinasi antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah. "Problemnya antara pemerintah pusat dengan daerah tidak koordinasi dengan baik. Misalnya, ketika satu kementerian atau dinas akan membangun infrastruktur, itu harus clear menjawab kebutuhan industri dimana nanti dampaknya seperti apa," kata Ina.

Menurut Ina, akibat permasalahan koordinasi tersebut, pembangunan infrastruktur di Indonesia sering salah sasaran. Ia memberi contoh, negara Thailand yang biaya infrastuktur lebih kecil daripada Indonesia namun ongkos logistik Thailand lebih rendah dibandingkan Indonesia.

"Ternyata di Thailand, infrastruktur yang dibuat membantu industri di sana, sehingga menekan biaya angkut logistik. Kita tidak tepat sasaran, jadi tidak menjawab kebutuhan industri yang kalau berhasil biaya transportasi logistik tentu bisa lebih murah," jelas Ina.

Berdasarkan data Price Waterhouse Cooper (PWC) tahun 2014 ditemukan bahwa biaya infrastruktur Indonesia sebesar 3,1 persen sedangkan Thailand hanya 1,3 persen. Namun berdasarkan data Indonesia Investment 2013, ditemukan biaya logistik Thailand lebih rendah 7 persen dari Indonesia yang sebesar 27 persen dari PDB.

baca juga: Pemerintah Bantah Sengaja Lemahkan Rupiah

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menekan Penyebaran Covid-19 Melalui Transportasi Udara

Menekan Penyebaran Covid-19 Melalui Transportasi Udara

Whats New
Balas Donald Trump, China Stop Impor Daging Babi Asal AS

Balas Donald Trump, China Stop Impor Daging Babi Asal AS

Whats New
PT LRT Jakarta Buka Lowongan Kerja, Cek Posisi yang Tersedia

PT LRT Jakarta Buka Lowongan Kerja, Cek Posisi yang Tersedia

Work Smart
Pemerintah Evaluasi Kartu Prakerja, Bagaimana Nasib Pendaftaran Gelombang 4?

Pemerintah Evaluasi Kartu Prakerja, Bagaimana Nasib Pendaftaran Gelombang 4?

Whats New
Batal Diakuisisi Hary Tanoe, First Media Didekati Investor Baru

Batal Diakuisisi Hary Tanoe, First Media Didekati Investor Baru

Whats New
Beli Token Listrik Kodenya Tak Muncul, Bagaimana Nasib Dana Pelanggan?

Beli Token Listrik Kodenya Tak Muncul, Bagaimana Nasib Dana Pelanggan?

Whats New
[POPULER MONEY] Lion Air Terbang Lagi | Nasib yang Belum Ikut Sensus Penduduk Online

[POPULER MONEY] Lion Air Terbang Lagi | Nasib yang Belum Ikut Sensus Penduduk Online

Whats New
New Normal, Penumpang Harus Datang 4 Jam Sebelum Terbang

New Normal, Penumpang Harus Datang 4 Jam Sebelum Terbang

Whats New
Sempat Gangguan, Pelanggan Listrik Prabayar Sudah Bisa Akses Token

Sempat Gangguan, Pelanggan Listrik Prabayar Sudah Bisa Akses Token

Whats New
Pengusaha Hotel dan Restoran Butuh Modal Kerja Rp 21,3 Triliun

Pengusaha Hotel dan Restoran Butuh Modal Kerja Rp 21,3 Triliun

Whats New
New Normal, Begini Prosedur Operasional Kantor Cabang BTN

New Normal, Begini Prosedur Operasional Kantor Cabang BTN

Whats New
Beredar Kabar Sejumlah Pilot Di-PHK, Ini Penjelasan Garuda Indonesia

Beredar Kabar Sejumlah Pilot Di-PHK, Ini Penjelasan Garuda Indonesia

Whats New
Anggota DPR Ini Kritisi PEN karena Ada Alokasi yang Cukup Menggelikan...

Anggota DPR Ini Kritisi PEN karena Ada Alokasi yang Cukup Menggelikan...

Whats New
Menaker: Tenaga Medis Hingga Relawan Covid -19 Terlindungi Program Jaminan Kecelakaan Kerja

Menaker: Tenaga Medis Hingga Relawan Covid -19 Terlindungi Program Jaminan Kecelakaan Kerja

Whats New
Ada Tambahan Rp 1,2 Triliun, Nelayan Bakal Dapat Bantuan Rp 600.000 Tiap Bulan

Ada Tambahan Rp 1,2 Triliun, Nelayan Bakal Dapat Bantuan Rp 600.000 Tiap Bulan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X