Kompas.com - 16/03/2015, 10:58 WIB
EditorLatief
KEPULAUAN MERANTI, KOMPAS.com - Menteri Pertanian, Amran Sulaiman, terus melakukan upaya peningkatan produksi padi dalam rangka mewujudkan swasembada pangan nasional tiga tahun ke depan. Mentan tidak hanya menaruh perhatian khusus pada daerah sentra produksi padi, tetapi juga memperhatikan lahan sawah tadah hujan agar dapat menggenjot produksi padi.

Mentan sendiri ikut melakukan panen raya padi di Desa Bina Maju, Kecamatan Rangsang Barat, Kabupaten Kepulauan Meranti, Provinsi Riau, bersama Plt. Gubernur Riau Asyadjuliandi Rachman, Bupati Kepulauan Meranti H. Irwan, Komandan Korem (Danrem) 031/WB Brigjen TNI Prihadi Agus Irianto, Rabu (4/3/2015) lalu. Lokasi panen tersebut merupakan daerah pertanian di pulau terluar Indonesia yang lahan pertaniannya merupakan lahan sawah tadah hujan dengan satu kali musim tanam.

Kabupaten Kepulauan Meranti memiliki lahan sawah seluas 4.436 hektar. Lahan tersebut hanya dapat ditanami padi sekali setahun dengan produktivitas 3,5 ton per hektar.

Pada kesempatan itu Mentan mengharapkan pemerintah daerah Kepulauan Meranti agar dapat meningkatkan produktivitas dan indeks pertanaman (IP) melalui penggunaan benih unggul dan pembangunan jaringan irigasi. Berdasarkan data pemerintah daerah Kepulauan Meranti, kebutuhan beras di Kepulauan Meranti 90 persen dipasok dari daerah lain bahkan impor dari Malaysia, Thailand dan Vietnam.

"Kami akan bantu mencarikan solusi Kepulauan Meranti yang lahan sawahnya tadah hujan, apabila ada sumber air maka perlu dibangun embun dan saluran irigasi sehingga IP nya naik dan mempercepat peningkatan produksi padi," kata Mentan.

Sementara itu, Plt. Gubernur Riau Asyadjuliandi Rachman berharap Kementerian Pertanian membantu Riau menuju swasembada beras. Menurutnya, Provinsi Riau kekurangan beras lebih dari 300 ribu ton per tahun.

"Namun, kami benar-benar merasakan komitmen Kementerian Pertanian dalam membantu peningkatan produksi pangan di Provinsi Riau akhir-akhir ini," ujarnya. 

Menanggapi hal itu, Mentan menyampaikan bahwa bantuan yang diberikan Kementerian Pertanian pada Provinsi Riau, khususnya Kepulauan Meranti, sangat banyak. Bantuan tersebut terdiri dari pengembangan jaringan irigasi sebesar 1.000 ha dan optimasi lahan 2.000 hektar dari refocusing anggaran tahun 2015, pengembangan jaringan irigasi sebesar 1.000 hektar dari APBN-P, rice transplanter 6 unit, hand-tractor 6 unit, dan akan ditingkatkan hingga 24 unit dan pompa air 24 unit.

"Saya tidak akan biarkan beras impor masuk membanjiri negeri kita. Ketersediaan beras nasional kita cukup. Pangan kita harus bangkit. Saya tidak ingin wariskan krisis pangan pada anak cucu. Suatu saat akan ada serangan pangan ke negara lain dari Indonesia," kata Mentan.

Selain bantuan di atas, Mentan juga memberikan bantuan pada Kepulauan Meranti sesuai dengan kebutuhan petani dan keunggulan lokal yang dikembangkan. Mentan berjanji akan memberikan bantuan berupa peremajaan kelapa, pembibitan sagu, budidaya kopi dan penanggulangan hama.

"Kami akan memberikan bantuan sesuai dengan kebutuhan petani bukan keinginan kami, saya minta dinas agar dapat menyampaikan juga permohonan bantuan sesuai keunggulan lokal secepatnya," ujar Mentan.

Pangan lokal alternatif

Menurut data pemerintah daerah Kepulauan Meranti, Kepulauan Meranti merupakan daerah penghasil sagu dan kopra serta kopi sebagai komoditi utama pertaniannya. Tiga komoditi ini tidak hanya dipasarkan dalam negeri, tetapi juga diekspor ke negara tetangga, seperti Malaysia dan Singapura, bahkan sagu di ekspor sampai ke Jepang.

Selain dieskpor, masyarakat Kepulauan Meranti menjadikan sagu sebagai pangan lokal alternatif yang diolah dalam berbagai bentuk makanan, misalnya mie sagu dan es cendol.

Pada panen raya ini, Mentan menyempatkan waktu berdialog dengan para petani yang sudah berkumpul di lokasi panen. Petani merasa senang dan terbantukan dari bantuan dari kementerian. Menurut mereka, bantuan tersebut sesuai dengan kebutuhan dan masalah mereka selama ini. Awalnya, petani biasanya memanen padi dengan cara tradisional dan mengolah sawahnya dengan sistem TOT (tanpa olah tanah).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.