Indonesia Kuasai Pasar Udang di AS

Kompas.com - 17/03/2015, 17:02 WIB
Ilustrasi KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Perdagangan Rachmat Gobel mengklaim Indonesia menjadi negara penguasa pangsa pasar udang Amerika Serikat, Januari-Februari 2015 ini dengan potongan kue pasar sebesar 23 persen.

Rachmat mengatakan, selama tahun 2015 Amerika Serikat merupakan negara tujuan ekspor non-migas terbesar dengan pangsa pasar hampir 10 persen dari total ekspor non-migas Januari-Februari 2015.

“Pencapaian tersebut didukung oleh keberhasilan Indonesia menjadi penguasa pasar ekspor udang di Amerika Serikat dengan pangsa 23 persen, mengalahkan India, Ekuador, Thailand, dan Malaysia,” kata Rachmat, di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Selasa (17/3/2015).

Amerika Serikat merupakan salah satu dari lima negara penyumbang surplus neraca terbesar selama Februari 2015. Keempat negara lain penyumbang surplus yakni India, Belanda, Filipina, dan Swiss.

Badan Pusat Statistik (BPS) pada Senin (16/3/2015) melaporkan, neraca dagang Februari 2015 surplus 738,3 juta dollar AS. Neraca perdagangan kumulatif Januari-Februari 2015 tercatat surplus 1,48 miliar dollar AS. Surplus perdagangan Februari 2015 didorong oleh neraca perdagangan non-migas Februari 2015 yang surplus 564,3 juta dollar AS dan neraca migas dengan surplus 174,1 juta dollar AS.

Rachmat menambahkan, sektor pertanian merupakan sektor yang mengalami pertumbuhan positif pada Januari-Februari 2015, dengan kenaikan 2,4 persen dibanding periode sama tahun lalu, menjadi 0,9 miliar dollar AS.

“Produk yang naik signifikan dibandingkan periode sama tahun lalu (YoY) adalah kopi, teh, dan rempah-rempah, naik 41,9 persen. Selain itu bahan-bahan nabati sebesar 84,1 persen, pohon hidup dan bunga potong naik 16 persen,” kata dia.

Selain itu, beberapa produk yang mendukung surplus nonmigas di bulan Januari-Febuari 2015 yakni perhiasan dan permata yang naik 52 persen YoY, tembaga naik 35,1 persen YoY, bijih kerak dan abu logam yang mengalami peningkatan 24,5 persen YoY, alas kaki naik 14,1 persen YoY, serta kendaraan dan bagiannya yang naik 13,6 persen YoY.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X