Tanpa Nuklir, Akankah Listrik 35.000 MW yang Ditargetkan Jokowi Tercapai?

Kompas.com - 13/04/2015, 10:18 WIB
Ilustrasi economicvoice.comIlustrasi
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Ristek, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Muhammad Nasir mengakui target kelistrikan yang dicanangkan pemerintah Joko Widodo sebesar 35.000 megawatt cukup berat jika tidak didukung pemanfaatan tenaga nuklir.

Nasir mengungkapkan, kebutuhan energi listrik yang tersedia saat ini 25.000 MW. Diperkirakan, sampai 2025 kebutuhan energi mencapai 60.000 MW, sehingga dibutuhkan tambahan 35.000 MW tersebut. “Pemerintah sendiri sanggup 15.000 MW, sisanya swasta. Problemnya selain pendanaan, semua itu berorientasi batubara, panas bumi, dan energi fosil. Kalau hanya mengandalkan ini (tanpa nuklir), kalau 35.000 MW akan dipenuhi 2025, saya prediksikan cukup berat,” ucap Nasir dalam sebuah diskusi di Jakarta, Minggu (12/4/2015).

Padahal, Nasir mengatakan, Kemenristek bersama Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat bahwa nuklir bisa dimanfaatkan secara aman dan efisien.

Nasir juga memastikan dari sisi sumber daya manusia, Indonesia mampu membangun dan merawat reaktor nuklir. Terbukti beberapa orang Batan dan lulusan teknik nuklir Indonesia sudah bekerja untuk negara lain, salah satunya Kanada. Ditambah lagi, pemanfaatan energi nuklir telah diperkuat dengan Peraturan Pemerintah Nomor 2 tahun 2014 tentang Perizinan Instalasi Nuklir dan Pemanfaatan Bahan Nuklir.

Dalam kesempatan sama, Kepala Batan Djarot S Wisnubroto menuturkan, pemanfaatan nuklir untuk listrik akan menghasilkan limbah. Diperkirakan limbah yang dihasilkan dari pembangkit berkapasitas 1.000 MW sebesar 300 meter kubik. Djarot menjelaskan, limbah tersebut bisa dimanfaatkan sebagai bahan baku energi lagi, disimpan, atau dijual kembali ke pemasok uranium.

Yang jelas, kata dia, produk samping dari limbah uranium yang tidak bereaksi itu menimbulkan plutonium. “Plutonium itu bisa punya potensi menjadi senjata. Jadi masyarakat dunia luar pasti akan awasi kita,” kata Djarot.

baca juga: Berapa Nilai Investasi Pembangkit Nuklir?



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gaji Rp 5 Juta, Sebaiknya Ngontrak atau Cicil Rumah?

Gaji Rp 5 Juta, Sebaiknya Ngontrak atau Cicil Rumah?

Spend Smart
Wika dan CNI Bangun Pabrik Nikel di Kolaka

Wika dan CNI Bangun Pabrik Nikel di Kolaka

Whats New
Pengusaha Sebut Hanya 3 Persen Pekerja yang Bekerja di Perusahaan Besar

Pengusaha Sebut Hanya 3 Persen Pekerja yang Bekerja di Perusahaan Besar

Whats New
Nadine Chandrawinata: Selain Plastik, Sampah Puntung Rokok Juga Banyak Ditemukan di Laut

Nadine Chandrawinata: Selain Plastik, Sampah Puntung Rokok Juga Banyak Ditemukan di Laut

Whats New
Pengusaha Ingin Buruh Tak Sekadar Demo, tapi Berdialog untuk Menyelesaikan Masalah

Pengusaha Ingin Buruh Tak Sekadar Demo, tapi Berdialog untuk Menyelesaikan Masalah

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Menyiapkan Guru Masa Depan | Siap-siap 5G | 7 Kesalahan dalam Bisnis

[POPULER DI KOMPASIANA] Menyiapkan Guru Masa Depan | Siap-siap 5G | 7 Kesalahan dalam Bisnis

Rilis
Luhut: Saya Enggak Mau Lama-lama, Kerjaan Saya Banyak

Luhut: Saya Enggak Mau Lama-lama, Kerjaan Saya Banyak

Whats New
Menaker Akui Iklim Terciptanya Lapangan Kerja Baru Masih Belum Bersahabat

Menaker Akui Iklim Terciptanya Lapangan Kerja Baru Masih Belum Bersahabat

Whats New
779 Warga Kota Serang Dapat Kompensasi Tumpahan Minyak dari Pertamina

779 Warga Kota Serang Dapat Kompensasi Tumpahan Minyak dari Pertamina

Whats New
7 Posisi Menteri yang Pernah Dijabat Luhut, Apa Saja?

7 Posisi Menteri yang Pernah Dijabat Luhut, Apa Saja?

Whats New
Menaker Sebut Nilai Upah Minimum RI Tak Sepadan dengan Produktivitas Pekerja yang Rendah

Menaker Sebut Nilai Upah Minimum RI Tak Sepadan dengan Produktivitas Pekerja yang Rendah

Whats New
Ini 7 Kiat Sukses Calon Pemimpin ala Gubernur BI

Ini 7 Kiat Sukses Calon Pemimpin ala Gubernur BI

Rilis
KKP Bantu Permodalan Pembudi Daya Rumput Laut di Sulsel

KKP Bantu Permodalan Pembudi Daya Rumput Laut di Sulsel

Whats New
Kemenkeu Beri Pinjaman Rp 650 Miliar ke Perumnas untuk Penyediaan Satu Juta Rumah

Kemenkeu Beri Pinjaman Rp 650 Miliar ke Perumnas untuk Penyediaan Satu Juta Rumah

Whats New
Pulihkan Ekonomi, Mendag Dorong Penguatan Kerja Sama Indonesia-Malaysia-Thailand

Pulihkan Ekonomi, Mendag Dorong Penguatan Kerja Sama Indonesia-Malaysia-Thailand

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X