Mentan Siap Laksanakan Instruksi Jokowi Tetapkan HPP Jagung

Kompas.com - 13/04/2015, 14:26 WIB
Presiden Joko Widodo bersama para petani jagung di Desa Kampasi Meci, Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat (NTB), Sabtu (11/4/2015). Dok KementanPresiden Joko Widodo bersama para petani jagung di Desa Kampasi Meci, Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat (NTB), Sabtu (11/4/2015).
EditorLatief
DOMPU, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengikuti prosesi panen jagung dalam kunjungannya ke Nusa Tenggara Barat (NTB). Jokowi mendapat keluhan dari kalangan petani terhadap rendahnya harga jagung dan tidak adanya Harga Pembelian Pemerintah (HPP) terhadap jagung.

"Anda tahu kenapa saya berada di sini, karena saya mendapat laporan bahwa harga jagung turun. Pasti itu kan yang mau ditanyakan," ujar Jokowi di hadapan ratusan petani jagung di Desa Kampasi Meci, Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat (NTB), Sabtu (11/4/2015).

Saat itu juga, Jokowi langsung memutuskan harga HPP untuk jagung basah pipilan atau baru panen Rp 2.000 per kilogram dan jagung pipilan kering Rp 2.700 per kilogram. Presiden memperoleh informasi dari petani bahwa harga jagung pipilan basah yang baru dipanen Rp1.800/kg dan pipilan kering Rp2.400/kg.

"Tapi ingat, HPP ini bukan berarti harus segitu, bisa jadi lebih tinggi Rp 50 atau bisa lebih rendah Rp 50 per kilonya. Karena sudah diputuskan, nanti nagihnya jangan ke saya lagi, tapi ke Pak Menteri Pertanian ya," kata Jokowi.

Pada kesempatan sama, Mentan Amran menegaskan akan segera melaksanakan arahan Presiden setibanya di Jakarta. Amran mengaku sudah berkoordinasi dengan Bulog, DPR, dan DPD terkait harga jagung di Dompu.

"Mulai saat ini para petani jagung sudah tidak perlu khawatir lagi, karena solusinya sudah diputuskan hanya dalam waktu lima menit oleh Presiden langsung di lapangan. Tidak perlu menunggu lama-lama, ini yang tercepat sepanjang sejarah," ujar Amran.

Selain terkait HPP jagung, Amran juga mengatakan bahwa pemerintah pusat akan membantu pertanian NTB pada umumnya, dan Dompu khususnya, baik itu bantuan irigrasi, benih, pupuk, dan alat mesin pertanian (alsintan).

"Khusus untuk jagung, kita akan beri bantuan jagung seluas Satu juta hektar seluruhnya, ini adalah yang terbesar sepanjang sejarah. Khusus untuk Dompu, bantuan yang diberikan seluas 20 ribu hektar," papar Amran.

Penjarakan

Selain masalah harga jagung, petani juga mengeluhkan harga pupuk yang dinilai terlalu mahal. Mentan sendiri mengaku kaget dengan kenaikan harga pupuk di Dompu yang mencapai 60 persen.

"Saya kaget di sini harga pupuk bisa begitu mahal, kenaikannya hingga 60 persen, ini pasti ada ulah oknum yang jahat, petani bisa sengsara jika ini dibiarkan," ucap Amran.

Karenanya, Amran langsung melakukan koordinasi dengan Kepolisian, TNI, dan Pupuk Indonesia agar segera menindak tegas oknum distributor nakal tersebut.

"Tak perlu diingatkan, langsung diputus saja, bila perlu dipenjarakan. Tidak usah menunggu bukti otentik. Ada keluhan dari petani, langsung tindak tegas mereka yang nakal. Karena ulah mereka ini para petani yang sengsara, dan ujung-ujungnya semua rakyat ikut sengsara," kata Amran.

Pada acara panen raya jagung tersebut, Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana Jokowi, didampingi Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Gubernur NTB TGH M Zainul Majdi, Wakil Gubernur NTB HM Amin, Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Irjen Pol (Purn) Farouk Muhammad, Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Fahri Hamzah.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Beli Emas Antam secara Online dan Offline

Cara Beli Emas Antam secara Online dan Offline

Spend Smart
Cara Mengisi Shopeepay lewat BSI Mobile dengan Mudah dan Praktis

Cara Mengisi Shopeepay lewat BSI Mobile dengan Mudah dan Praktis

Spend Smart
Pembangunan Hunian Warga Terdampak Bencana di NTT dan NTB Ditargetkan Rampung Maret 2022

Pembangunan Hunian Warga Terdampak Bencana di NTT dan NTB Ditargetkan Rampung Maret 2022

Whats New
Bangun Kilang di Tuban, Pertamina Pastikan Rekrut Tenaga Kerja Lokal

Bangun Kilang di Tuban, Pertamina Pastikan Rekrut Tenaga Kerja Lokal

Whats New
Mau Nabung di ATM Setor Tunai Mandiri Terdekat? Simak Caranya

Mau Nabung di ATM Setor Tunai Mandiri Terdekat? Simak Caranya

Whats New
Sisa Anggaran di Bangka Belitung Capai Rp 798,38 Miliar

Sisa Anggaran di Bangka Belitung Capai Rp 798,38 Miliar

Whats New
Di Forum G20, Indonesia Minta AS hingga China Sampaikan Rencana Tapering Off

Di Forum G20, Indonesia Minta AS hingga China Sampaikan Rencana Tapering Off

Whats New
UMKM Mau Punya Website Sendiri? Cek Solusi Mudah dan Murah Berikut

UMKM Mau Punya Website Sendiri? Cek Solusi Mudah dan Murah Berikut

Smartpreneur
KAI Services Perluas Bisnis, Dirikan Lokomart di Stasiun Pasar Senen Jakarta

KAI Services Perluas Bisnis, Dirikan Lokomart di Stasiun Pasar Senen Jakarta

Rilis
LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan

LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan

Whats New
Belum Lunas, Utang Lapindo ke Negara Mencapai Rp 2,23 Triliun

Belum Lunas, Utang Lapindo ke Negara Mencapai Rp 2,23 Triliun

Whats New
Nilai Ekspor Kopi Jawa Barat Baru 40 Juta Dollar AS, BI: Potensinya Bisa Lebih Besar

Nilai Ekspor Kopi Jawa Barat Baru 40 Juta Dollar AS, BI: Potensinya Bisa Lebih Besar

Whats New
Kembangkan Kerja Sama Sektor Energi, UGM Gandeng Subholding Gas Pertamina

Kembangkan Kerja Sama Sektor Energi, UGM Gandeng Subholding Gas Pertamina

Rilis
Pemerintah Terapkan DMO dan DPO Minyak Goreng, YLKI: Kenapa Tidak dari Kemarin-Kemarin?

Pemerintah Terapkan DMO dan DPO Minyak Goreng, YLKI: Kenapa Tidak dari Kemarin-Kemarin?

Whats New
Indonesia Siap Sampaikan Komitmen Jadi Pusat Produksi Vaksin Global di Pertemuan G20

Indonesia Siap Sampaikan Komitmen Jadi Pusat Produksi Vaksin Global di Pertemuan G20

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.