Kompas.com - 22/04/2015, 16:49 WIB
EditorErlangga Djumena

Oleh ADRIAN FAJRIANSYAH

Zakaria (34) cekatan mengeruk pupuk berwarna hitam pekat, seperti arang, dalam ruang pengeringan. Ia memasukkan kerukan pupuk itu satu per satu dalam karung. Sekilas tidak ada yang aneh dengan pupuk yang berbentuk layaknya tanah gembur itu.

 Bentuk pupuk itu pun mirip pupuk komersial yang dijual di pasaran. "Sebenarnya, ini pupuk yang terbuat dari limbah manusia, tetapi sudah diolah sehingga kering dan tidak berbau lagi," ujar Zakaria, petugas pada Instalasi Pengelolaan Limbah Tinja (IPLT) Banda Aceh ketika ditemui Kompas di Banda Aceh, Senin (13/4).

Instalasi yang berada di Gampong/Kampung Jawa, Kecamatan Kutaraja, Banda Aceh, itu beroperasi sejak tahun 1996. Namun, instalasi yang berjarak sekitar 3 kilometer ke arah utara dari pusat ibu kota provinsi Aceh itu hancur dihantam tsunami pada 2004.

Instalasi itu dibangun kembali dengan sistem pengelolaan limbah terbuka dari bantuan Japan International Cooperation Agency (JICA) pada 2005. Instalasi itu dikembangkan dengan sistem tertutup dengan bantuan Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Anak-anak (Unicef) tahun 2007.

Kepala Seksi Bidang Persampahan IPLT Dinas Kebersihan dan Keindahan Kota (DK3) Banda Aceh Hendra Gunawan mengatakan, IPLT tidak hanya menjadi tempat pembuangan limbah dari permukiman warga di Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar. Instalasi itu menjadi salah satu alat pelestarian lingkungan di "Bumi Serambi Mekkah" pula.

Secara teknis, Hendra melanjutkan, IPLT menampung limbah warga rata-rata 30 meter kubik per hari. Melalui sistem terbuka, instalasi itu bisa memproses limbah menjadi pupuk kering. Melalui sistem tertutup, instalasi itu bisa memproses limbah menjadi pupuk kering dan gas.

Untuk pupuk, pembuatannya memakan waktu sekitar satu bulan. Proses itu menggunakan mekanisme yang sedemikian rupa sehingga limbah bisa terpisah dari cairannya. Limbah yang terpisah dari cairannya diendapkan dan dikeringkan sehingga menjadi pupuk.

Sementara itu, cairannya dibuang ke badan air dan dipastikan aman bagi lingkungan. "Pemerintah memanfaatkan pupuk ini untuk menyuburkan tanah di taman kota. Warga pun bisa mengambil gratis," ujar Hendra.

 Untuk gas, Hendra menambahkan, pembuatannya memakan waktu sekitar dua minggu. Namun, hasilnya masih terbatas, yakni hanya untuk memenuhi kebutuhan memasak dan generator di kantor IPLT. "Kami membuat gas seminggu terakhir," katanya.

Hendra menyampaikan, pupuk dan gas itu merupakan nilai tambah. Tujuan utama IPLT itu untuk meminimalkan dampak pencemaran lingkungan akibat limbah manusia. "Kami bisa mengurangi efek negatif kandung limbah jika langsung dibuang ke alam," tuturnya.

Hendra menuturkan, hal itu menjadi salah satu upaya pemerintah memberikan kenyamanan bagi masyarakat yang bermukim di Banda Aceh maupun Aceh Besar. Bahkan, pihaknya turut berusaha menjadikan tempat instalasi itu nyaman bagi masyarakat.

Pemerintah menanami berbagai jenis bunga kertas berwarna merah muda, merah, dan putih di kompleks IPLT. Mereka pun menanam berbagai jenis pepohonan, seperti cemara laut, trembesi, dan mangga. Perpaduan warna bunga dan hijau daun pepohonan itu menghiasi 65 persen dari total luas instalasi yang mencapai sekitar 2,5 hekar.

Kebersihan dan keasrian instalasi itu membuatnya tampak selayak taman. Kondisi itu menjadi daya tarik pengunjung yang ingin duduk santai atau berfoto. Bahkan, banyak pengunjung tak sadar tempat itu sebagai IPLT jika tidak membaca papan nama di pintu masuk.

Utamakan sanitasi

Wali Kota Banda Aceh Illiza Sa'aduddin Djamal mengatakan, pemerintah kota berupaya melakukan pembenahan menyeluruh pada sistem sanitasi di Banda Aceh, terutama pasca tsunami. Sanitasi sangat penting karena menjadi fondasi dasar yang sangat menentukan perkembangan suatu daerah.

Suatu daerah akan berkembang dengan buruk jika sistem sanitasinya buruk, seperti sering terjadi banjir dan kumuh. Hal ini akan berpengaruh negatif terhadap kesehatan masyarakat. Kualitas hidup masyarakat atau sumber daya manusia (SDM) pun akan rendah dan berdampak negatif terhadap pembangunan daerah.

Illiza menjadikan IPLT sebagai salah satu senjata utama pembenahan sanitasi di Banda Aceh. Apalagi instalasi itu tidak berjalan optimal pada masa sebelum tsunami. Belum ada sistem pengelolaan limbah menjadi pupuk dan gas di sana ketika itu.

Bahkan, belum semua limbah masyarakat dibawa ke sana. Banyak warga masih membuang air besar sembarangan, terutama di aliran Krueng/Sungai Aceh karena tidak memiliki sanitasi ideal di rumahnya.

Pasca tsunami, Banda Aceh mendapatkan banyak perhatian. Hal itu dimanfaatkan untuk melakukan pembenahan menyeluruh, terutama sistem sanitasi pada IPLT. Kini instalasi itu telah menjadi lebih modern.

Illiza menyampaikan, Pemkot Banda Aceh terus membangun dan membenahi sanitasi di permukiman masyarakat. Mereka pun melakukan sosialisasi agar warga tak lagi membuang limbah sembarangan. "Dampaknya, tak ada lagi jamban di Krueng Aceh," katanya.

Menurut Illiza, perubahan itu berpengaruh positif terhadap kebersihan dan kesehatan lingkungan. Kedua hal itu bersama peningkatan akses dan layanan kesehatan telah meningkatkan kualitas hidup masyarakat, seperti peningkatan angka harapan hidup penduduk mencapai 71,7 tahun dan indeks pembangunan manusia (IMP) menjadi 79 persen pada 2014.

Kementerian Pekerjaan Umum pun menjadikan Buku Putih Sanitasi dan Strategi Sanitasi Pemerintah Daerah (Pemda) Banda Aceh sebagai standar nasional. Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo memberikan anugerah Juara I Inovasi Manajemen Perkotaan Bidang Pelayanan Jasa Perkotaan pada Pengelolaan Sanitasi berupa Pengelolaan Air Limbah kepada Pemda Banda Aceh pada 1 Desember 2014.

Namun, warga Banda Aceh, Fitri Juliana (30), meminta pemerintah membenahi sanitasi pada saluran drainase sekunder ataupun tersier.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Whats New
Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Whats New
Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Whats New
Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Whats New
Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Whats New
Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Whats New
INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

Whats New
Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Work Smart
Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan 'Hijau', Ini Alasannya

Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan "Hijau", Ini Alasannya

Whats New
Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Whats New
BERITA FOTO: Pandemi Mereda, 'Angin Segar' Bisnis Kuliner

BERITA FOTO: Pandemi Mereda, "Angin Segar" Bisnis Kuliner

Whats New
Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Whats New
Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Whats New
Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

BrandzView
MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.