"Kelemahan Jepang, Dia Mau Investasi kalau Kita Pakai Teknologi Mereka"

Kompas.com - 25/04/2015, 05:57 WIB
Ilustrasi kereta super-cepat. nytimes.comIlustrasi kereta super-cepat.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Komisi VI DPR RI Ahmad Hafidz Tohir mengapresiasi rencana pemerintah untuk mengembangkan kereta supercepat Jakarta-Bandung. Saat ini, dua negara, Jepang dan Tiongkok, tengah berkompetisi memenangkan tender untuk proyek tersebut.

Membandingkan kedua negara yang tengah bersaing, Ahmad menilai secara teknologi Jepang lebih bagus dibanding Tiongkok. Begitu pula dengan komitmen investasi.

Menurut Ahmad, sejak 1980, Jepang sudah menanamkan modalnya di Bumi Pertiwi. Sementara itu, Tiongkok baru mengerjakan proyek-proyek tanpa membenamkan investasi.

"Tapi, kelemahan Jepang, dia ini mau investasi kalau kita pakai teknologi mereka," ucap Ahmad, ditemui di sela-sela rapat kerja dengan Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (24/4/2015).

Namun, Ahmad berharap, pemerintah baru ini bisa melakukan lobi-lobi. Sebab, Ahmad melihat ada kemungkinan Jepang mengubah strategi itu. "Yang jelas dipilih, negara mana yang serius berinvestasi, yang mau serius. Kalau Tiongkok, belum ada investasi yang nyata," kata dia.

Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Mariani Soemarno saat ditemui di sela-sela World Economic Forum on East Asia mengatakan bahwa di antara kedua negara Jepang dan Tiongkok, pemerintah akan memilih yang mau melakukan transfer teknologi. Sayang, ketika ditanya dari pengalaman yang pernah ada, manakah di antara keduanya yang cenderung mau "berbagi ilmu", Rini enggan berkomentar banyak.

"Saya enggak punya pengalaman. Yang penting transfer teknologi," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.