Disebut Konservatif oleh Tjahjo Kumolo, Ini Jawaban Menkeu Bambang

Kompas.com - 29/04/2015, 20:18 WIB
Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro Icha RastikaMenteri Keuangan Bambang Brodjonegoro
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo menyebut Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro terlalu ambil sikap konservatif. Menanggapi sindiran tersebut, Bambang pun menjelaskan alasan mengapa dia konservatif.

Menurut Menkeu, sikapnya yang konservatif adalah demi mencapai anggaran yang ideal, yaitu anggaran yang terjamin keberlanjutannya.

“Mendagri bilang, Menkeu kok konservatif. Ternyata setelah duduk di Menkeu, itulah yang memang harus saya lakukan, konservatif. Karena saya harus menjamin keuangan negara ada keberlanjutannya, tidak ada gangguan besar,” kata Bambang, Jakarta, Rabu (29/4/2015).

Lebih lanjut Bambang mencontohkan bagaimana tidak konservatifnya Menteri Keungan di Yunani sehingga membuat negara tersebut kebingunan. Bambang mengatakan, pemerintah Yunani saat ini terbelit hutang yang harus dibayar dalam jumlah besar ke Dana Moneter Internasinoal dan Uni Eropa.

“Kenapa Yunani bisa utang besar? Karena di masa lalu pengelolaan anggaran di Yunani sangat longgar, sangat mudah untuk bisa melakukan spending. Defisit budget di Yunasi bisa 8 persen dari PDB. Dan untuk membiayai defisit tersebut, mereka dengan mudah mengeluarkan surat utang ke market,” jelas Bambang.

Bambang menuturkan, dalam perkembangannya Yunani mengalami masalah di pengelolaan ekonominya sehingga surat utang yang dikeluarkan menjadi tidak berharga lagi. Yunani menjurus pailit, dan membutuhkan pinjaman besar bahkan untuk menjalankan roda pemerintahan.

Setelah pemilu, partai yang radikal dengan bantuan asing menguasai pemerintahan dan menggeser partai yang selama ini kooperatif dengan IMF dan Uni Eropa. Kendati berganti, Bambang melanjutkan, pemerintah Yunani toh tidak lepas dari kewajiban membayar utang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Menikmati 2 Kota Tuan Rumah Olimpiade hingga Roh Gentayangan di Benteng Romawi Kuno

[KURASI KOMPASIANA] Menikmati 2 Kota Tuan Rumah Olimpiade hingga Roh Gentayangan di Benteng Romawi Kuno

Rilis
Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Himbara Siap Genjot Penyaluran Kredit

Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Himbara Siap Genjot Penyaluran Kredit

Whats New
Jakpro Gandeng PGN Bangun Infrastrktur Gas Bumi di Jakarta

Jakpro Gandeng PGN Bangun Infrastrktur Gas Bumi di Jakarta

Rilis
Sambut Ultah Ke-12, Tokopedia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Sambut Ultah Ke-12, Tokopedia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Whats New
Bank BUMN Pede Kredit Bisa Tumbuh hingga 7 Persen

Bank BUMN Pede Kredit Bisa Tumbuh hingga 7 Persen

Whats New
RI Keluar dari Resesi, OJK Bakal Dorong Pemda Salurkan KUR Pertanian

RI Keluar dari Resesi, OJK Bakal Dorong Pemda Salurkan KUR Pertanian

Whats New
Varian Delta Tekan Ekonomi Kuartal III, Pemerintah Andalkan Kuartal IV

Varian Delta Tekan Ekonomi Kuartal III, Pemerintah Andalkan Kuartal IV

Whats New
Bagaimana Tahapan Penyusunan APBN?

Bagaimana Tahapan Penyusunan APBN?

Whats New
Chatib Basri Ungkap Solusi Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal III 2021

Chatib Basri Ungkap Solusi Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal III 2021

Whats New
Ekonomi RI Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Konsumsi Membaik ke Masa Sebelum Pandemi

Ekonomi RI Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Konsumsi Membaik ke Masa Sebelum Pandemi

Whats New
Meski Dihantam Varian Delta, Sri Mulyani Pede Ekonomi Kuartal III Sentuh 5,7 Persen

Meski Dihantam Varian Delta, Sri Mulyani Pede Ekonomi Kuartal III Sentuh 5,7 Persen

Whats New
Menteri Pertanian: Penyaluran KUR 2021 Sudah Terserap Rp 43,60 Triliun

Menteri Pertanian: Penyaluran KUR 2021 Sudah Terserap Rp 43,60 Triliun

Whats New
Menkop Teten Sebut Sektor UMKM Hampir Normal Seperti Sebelum Pandemi

Menkop Teten Sebut Sektor UMKM Hampir Normal Seperti Sebelum Pandemi

Whats New
Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Whats New
Gandeng PTPP, BPKH Bangun Rumah Indonesia di Mekkah

Gandeng PTPP, BPKH Bangun Rumah Indonesia di Mekkah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X