Pedagang Besar Kuasai Stok Beras, Bulog Dianggap Gagal

Kompas.com - 09/05/2015, 15:09 WIB
Ilustrasi: beras Raskin yang bercampur kerikil Kompas.com/ M Agus Fauzul HakimIlustrasi: beras Raskin yang bercampur kerikil
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Enny Sri Hartati menilai Badan Usaha Logistik (Bulog) telah gagal menyerap beras dari para petani. Akibatnya, penguasaan stok beras nasional saat ini justru berada di pasar (pedagang besar) bukan pemerintah.

"Jadi pemerintah tak memiliki instrumen untuk melakukan stabilisasi harga (beras)," ujar Enny di Jakarta, Sabtu (9/5/2015).

Kegagalan Bulog tersebut, kata Enny, bisa tercermin dari melonjaknya harga beras beberapa bulan lalu. Saat itu para pedagang-pedagang besar menahan stok berasnya karena penyerapan beras dari petani dilakukan pedagang besar.

Kata dia, pemerintah akhirnya melakukan berbagai hal untuk menurunkan harga beras. Bulog ditugasi melakukan operasi pasar saat itu. Namun, Enny menilai operasi pasar yang dilakukan Bulog tak efektif. Sebab, Bulog tak memiliki cukup stok beras.

"Waktu kenaikan beras kemarin itu Bulog enggak punya stok kok, bagiamana mau operasi pasar kalau stok berasnya enggak ada. Makanya untuk memenuhi stok itu, maka dipilih impor," kata Enny.

Pemerintah sendiri menargetkan stok beras 4 juta ton untuk tahun ini, jauh lebih banyak dibandingkan tahun lalu yang hanya 3,4 juta ton.

Kata Menteri Pertanian Amran Sulaiman, salah satu faktor naiknya stok beras tersebut karena bertambahnya lahan pertanian sejak Oktober 2014 sampai Maret 2015.

"Hasil evaluasi kami kemarin tahun lalu itu hanya mencapai 8,1 juta hektare tahun ini mencapai 8,7 sampai 8,8 juta hektare," kata Amran bulan lalu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X