Kompas.com - 16/05/2015, 08:08 WIB
Ilustrasi  

KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi
EditorBambang Priyo Jatmiko

                                         Ryan Filbert
                                         @RyanFilbert

KOMPAS.com - Ketika laporan keuangan dari perusahaan di Bursa Efek Indonesia (BEI) sudah dirilis untuk kwartal pertama, muncullah banyak pendapat dan analisis di berbagai tempat.

"Karena saham A memiliki kinerja tidak baik, maka harga sahamnya terlihat mahal dan oleh karena itu harga sahamnya mengalami penurunan."

Ketika saya pertama kali mendengar hal itu, saya menjadi sangat bingung. Saya kira, bagi Anda yang baru juga mengenal dunia saham dan investasi akan merasa aneh mengenai hal itu. Kali ini saya akan coba membahasnya. Semoga memberikan sebuah gambaran.

Dalam kehidupan kita sehari-hari, perlu kita sepakati bahwa mahal atau murah adalah sebuah kesepakatan, Anda setuju?

Baiklah, ini sebuah contoh: bila saya katakan kepada Anda, saya punya sebuah mesin pembuat uang yang sebulan bisa menghasilkan Rp 1.000.000, dan saya ingin menjualnya kepada Anda dengan harga Rp 1.000.000. Apakah mesin pembuat uang tersebut dijual kemurahan?

Kiranya 99 persen orang menjawab murah, karena dalam waktu 1 bulan saja Anda sudah mendapatkan titik impas. Hanya orang yang menganggap 1 bulan adalah waktu yang lama yang akan menyimpulkan bahwa harga mesin pembuat uang tersebut terlalu mahal harganya.

Namun, bila dijual dengan harga Rp 12.000.000, apakah mahal? Masih murah, karena cukup 1 tahun saja mesin itu mampu mengembalikan titik impas. Artinya, di tahun berikut, semua pemasukannya adalah keuntungan.

Apakah ada yang merasa mahal? Tentu ada. Maksud dari contoh yang saya berikan adalah penilaian bahwa sebuah saham murah atau mahal sangatlah subjektif. Anda dan saya dan semua orang bisa berbeda.

Di sini ada sebuah masalah yang perlu dipahami, yakni bilamana Anda menemukan pernyataan bahwa saham itu murah dan saham lainnya mahal, dasarnya apa?

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.