Kompas.com - 20/05/2015, 11:12 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Surat utang negara syariah atau sukuk untuk investor ritel (sukri) seri SR007 paling laris di pasar sekunder sepanjang April lalu.

Bursa Efek Indonesia mencatat, volume perdagangan, SR007 mencapai Rp 46,33 triliun. Jumlah ini  mengalahkan transaksi SUN seri acuan (benchmark) FR0070 yaitu senilai Rp 45,78 triliun

SR007 juga unggul dari sisi frekuensi dengan jumlah transaksi sebanyak 14.597 kali. Instrumen ini lagi-lagi mengungguli  FR0070 yang hanya ditransaksikan 1.650 kali sepanjang April lalu.

Sekadar mengingatkan, SR007 terbit pada 11 Maret 2015 dengan nilai emisi Rp 21,96 triliun. Obligasi bertenor tiga tahun ini mematok kupon 8,25 persen. Dengan masa holding period sebulan, SR007 mulai ditransaksikan di pasar sekunder sejak 9 April lalu.

Head of Debt Research Danareksa Sekuritas Yudistira Slamet mengatakan, pasca masa holding period berakhir, investor institusi gencar memburu obligasi ritel, baik sukuk ritel maupun Obligasi Negara Ritel (ORI). Kondisi ini juga menjadi peluang bagi investor ritel yang mengoleksi SR007 di pasar primer.

Investor, manajer investasi (MI) dan bank menjadi investor institusi yang paling berminat memburu SR007 di pasar sekunder. Tujuannya, supaya MI dan bank sebagai agen penjual reksadana mendapat pasokan SR007 yang bisa dijadikan  aset dasar reksadana.

Salah satu skema yang paling sering diterapkan MI atau bank dalam memburu sukri di pasar sekunder yaitu dengan tawaran membundelnya menjadi reksadana. Misalnya, investor memegang SR007 senilai Rp 10 juta.

Maka, bank atau MI membeli sukri dan membundelnya menjadi reksadana. Nah, investor akan mendapat unit penyertaan reksadana setara Rp 10 juta.

Yudistira mengatakan, ada dua keuntungan yang didapat oleh  investor ritel dari skema tersebut. Pertama, investor mendapatkan capital gain SR007 meski besarnya tidak signifikan.

Kedua, pajak investor ritel menjadi lebih kecil. "Jika investor SR007 memegang hingga jatuh tempo, ia dipatok pajak 15 persen, sedangkan saat memegang dalam bentuk unit penyertaan reksadana, hanya dikutip pajak 5 persen," paparnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dari Peta Digital hingga Investasi, Berikut 3 Inovasi Buatan Talenta Lokal di ID Tech HQ - Grab untuk Pengguna dan Mitra

Dari Peta Digital hingga Investasi, Berikut 3 Inovasi Buatan Talenta Lokal di ID Tech HQ - Grab untuk Pengguna dan Mitra

BrandzView
Sesi I Perdagangan, IHSG Terkoreksi 0,36 Persen

Sesi I Perdagangan, IHSG Terkoreksi 0,36 Persen

Whats New
ASDP Indonesia Ferry Catatkan Laba Bersih Rp 340 Miliar Semester I-2022

ASDP Indonesia Ferry Catatkan Laba Bersih Rp 340 Miliar Semester I-2022

Whats New
Perusahaan Lokal Ini Ekspor 17 Ton Pupuk ke Nigeria

Perusahaan Lokal Ini Ekspor 17 Ton Pupuk ke Nigeria

Whats New
Rupiah Perkasa, Simak Kurs IDR-USD di 5 Bank Hari Ini

Rupiah Perkasa, Simak Kurs IDR-USD di 5 Bank Hari Ini

Whats New
Indonesia Tahan dari Gejolak Global, Ekonom: Pertumbuhan Ekspor Jadi Payung Bagi Perekonomian

Indonesia Tahan dari Gejolak Global, Ekonom: Pertumbuhan Ekspor Jadi Payung Bagi Perekonomian

Whats New
Sambut Hari UMKM Nasional, Lazada Kembangkan Ekosistem Ekonomi Digital di Jatim

Sambut Hari UMKM Nasional, Lazada Kembangkan Ekosistem Ekonomi Digital di Jatim

Whats New
Tol Laut Mobilisasi 1,3 Juta Liter Minyakita ke Papua, Maluku dan NTT

Tol Laut Mobilisasi 1,3 Juta Liter Minyakita ke Papua, Maluku dan NTT

Whats New
Tempat Wisata dari Bekas Tambang Danau Pading, Sandiaga Uno: Jadi Berkah

Tempat Wisata dari Bekas Tambang Danau Pading, Sandiaga Uno: Jadi Berkah

Whats New
Pemerintah Sudah Kantongi Rp 7,65 Triliun dari Pajak Digital

Pemerintah Sudah Kantongi Rp 7,65 Triliun dari Pajak Digital

Whats New
Lelang Rumah Murah di Bogor, Harga Mulai Rp 150 Juta

Lelang Rumah Murah di Bogor, Harga Mulai Rp 150 Juta

Spend Smart
Bappebti Terbitkan Perba Penetapan Daftar Aset Kripto yang Diperdagangkan di Pasar Fisik Aset Kripto

Bappebti Terbitkan Perba Penetapan Daftar Aset Kripto yang Diperdagangkan di Pasar Fisik Aset Kripto

Whats New
Tawarkan Peluang Bisnis Kirim Paket ke Luar Negeri, Usahakurir Beri Penawaran Menguntungkan

Tawarkan Peluang Bisnis Kirim Paket ke Luar Negeri, Usahakurir Beri Penawaran Menguntungkan

Rilis
6 Cara Cek Nomor BPJS Kesehatan dengan NIK KTP

6 Cara Cek Nomor BPJS Kesehatan dengan NIK KTP

Whats New
BUMN ID Food Realisasikan Distribusi Migor 744.000 Liter ke Papua Indonesia Timur

BUMN ID Food Realisasikan Distribusi Migor 744.000 Liter ke Papua Indonesia Timur

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.