Pria Terkaya di China Ini Kehilangan Rp 195 Triliun dalam 1 Jam

Kompas.com - 21/05/2015, 14:36 WIB
EditorErlangga Djumena


BEIJING, KOMPAS.com —
Pria terkaya China, Li Hejun, mengalami pekan yang sangat buruk. Pemimpin Hanergy ini kehilangan uangnya senilai 15 miliar dollar AS atau sekitar Rp 195 triliun (kurs Rp 13.000 per dollar AS) pada Rabu (20/5/2015) kemarin saat harga saham Hanergy, perusahaan panel solarnya, anjlok hingga 47 persen dalam transaksi perdagangan Hongkong, hanya dalam kurun waktu satu jam. Hanergy mengalami penurunan market value sebesar 18,6 miliar dollar AS.

Transaksi perdagangan saham Hanergy disuspensi pada pukul 10.40 pagi. Li, yang mengempit sekitar 80 persen saham Hanergy, juga tidak menghadiri rapat umum pemegang saham yang juga digelar kemarin di Hongkong.

RUPS Hanergy dimulai pada saat bersamaan dengan penurunan harga sahamnya. Menurut juru bicara perusahaan, Li tengah menghadiri pembukaan pameran energi bersih Hanergy di Beijing.

Sekarang, sehari setelah anjloknya harga saham, perusahaan masih belum juga mengumumkan apa pun. Kondisi ini semakin menambah kebingungan terkait misteri penyebab anjloknya saham Hanergy.

Bespoke Investment, perusahaan penelitian dan wealth management, menyebut kisah Hanergy merupakan kisah yang sangat kacau.

Sehari sebelum anjloknya harga saham, saham Hanergy terhitung sudah melejit hingga 625 pesen dalam setahun terakhir. Bahkan, harga sahamnya pernah menyentuh level tertinggi dengan kapitalisasi pasar melampaui 45 miliar dollar AS pada April.

Berdasarkan data yang dirilis Hurun pada Maret, hal ini menyebabkan Li berhasil menggeser co founder Alibaba, Jack Ma, sebagai pria terkaya di China.

Namun, tingginya kenaikan harga saham Hanergy menimbulkan pertanyaan mengenai adanya kemungkinan manipulasi pasar. Pada awal tahun ini, ada kecemasan lain yang muncul bahwa perusahaan mengaku sekitar 60 persen penjualan mereka berasal dari induk usaha mereka yang berbasis di Beijing, Hanergy Holding Group. Li juga merupakan direksi di perusahaan tersebut.

Sebelumnya, Reuters melaporkan, Hong Kong Securities and Futures Commission telah melakukan investigasi mengenai manipulasi pasar pada beberapa pekan terakhir, dengan mengutip sumber rahasia. (Barratut Taqiyyah)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.