Kemenhub Minta Pemda Jangan Asal-asalan Sediakan Angkutan Umum

Kompas.com - 22/05/2015, 18:18 WIB
Ilustrasi: belasan angkutan umum berjejer di depan Stasiun Pasar Minggu. KOMPAS.COM/Nadia ZahraIlustrasi: belasan angkutan umum berjejer di depan Stasiun Pasar Minggu.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

TANJUNG PANDAN, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) meminta pemerintah daerah baik kota atau kabupaten untuk tidak asal-asalan menyediakan angkutan umum bagi masyarakat. "Agar Pemda tidak asal-asalan kita lakukan pembinaan teknis, misal ada pembinaan kita pada Trans Pakuan ada Trans Jogja," ujar Kepala Sub Direktorat Angkutan Perkotaan Kemenhub Wahjuningrum di Belitung, Jumat (22/5/2015).

Dia menjelaskan, ada daerah-daerah yang tak menggunakan bantuan bus dari Kemenhub secara nasional. Bahkan, pemerintah daerah juga kata dia, hanya menilai bantuan bus itu hanya aset daerah. Sehingga tak digunakan untuk melayani masyarakat.

Dampaknya, ucap dia tentu kepada masyakat karena tak mendapatkan menggunakan pelayanan bus tersebut. "Ada beberapa teman (pemerintah) di daerah yang menilai bantuan bus itu adalah aset, padahal itu untuk pelayanan masyarakat. Akhirnya kami berikan (bus itu) kepada Damri. Kami berikan subsidi operasinya itu agar bisa bermanfaat kepada masyarakat melalui operatornya," kata dia.

Sementara itu, untuk daerah-daerah yang belum memiliki angkutan umum, terutama transportasi darat, Wahjuningrum bilang Kemenhub sudah berusaha mendorong Pemda. "Kita rangsang Pemerintah Daerah Kabupaten kota atau provinsi sehingga menyediakan layanan angkutan umum. Misalnya, 'daerah ini sudah punya ini (angkutan umum) loh'," ucap dia.

Padahal kata Wahjuningrum, berdasarkan Undang-undang Nomer 22 Tahun 2009 Tentang LLAJ, pemerintah baik pusat dan daerah (Provinsi dan Kabupaten/Kota) wajib menjamin tersedianya angkutan umum untuk jasa angkutan orang atau barang. Dia pun berharap agar Pemda menyediakan layanan angkutan umum.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.