Antisipasi Mudik Lebaran, Lion Air Belajar dari "Delay" Parah Februari Lalu

Kompas.com - 28/05/2015, 04:17 WIB
Pesawat Lion Air A320-200 mendarat di Bandara Adisucipto, Yogyakarta, 16 Mei 2014. SHUTTERSTOCKPesawat Lion Air A320-200 mendarat di Bandara Adisucipto, Yogyakarta, 16 Mei 2014.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com -- Maskapai penerbangan Lion Air mengaku banyak belajar dari kejadian delay parah yang terjadi pada Februari 2015. Pelajaran itu pun akan digunakan Lion Air untuk mengantisipasi lonjakan penumpang saat mudik Lebaran tahun ini.

"Kami enggak mau itu (delay parah) terjadi lagi," ujar Direktur Operasional dan Service Airport Lion Air, Daniel Putut Kuncoro Adi, di Kantor Kemenhub, Jakarta, Selasa (26/5/2015).

Lebih lanjut dia menuturkan, pihaknya akan melakukan perhitungan perkiraan jumlah penumpang saat mudik Lebaran tahun ini.

Bahkan, sesuai permintaan Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Lion Air menyatakan siap menempatkan beberapa pesawat untuk stand by di beberapa bandara. Tujuannya, apabila terjadi problem pesawat, maka pesawat yang stand by bisa langsung menggantikan.

"Pesawat stand by di Makassar, Surabaya, Medan, sementara di Jakarta dua pesawat. Ya tidak semua daerah, kita mainnya per region saja, " kata Daniel.

Dia menjelaskan, pesawat yang stand by di Medan diperuntukkan untuk kota-kota seperti Padang, Aceh, Pekanbaru, dan Batam.

Terkait perkiraan jumlah penumpang saat mudik Lebaran tahun ini, Daniel mengatakan sulit memprediksi. Ini disebabkan kondisi ekonomi yang menurun saat ini sangat bisa memengaruhi jumlah penumpang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X