Permintaan Dollar AS Tetap Tinggi, Nilai Tukar Rupiah Diuji pada Hari Ini

Kompas.com - 10/06/2015, 08:47 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah kembali diuji kekuatannya, Rabu (10/6/2015). Tingginya permintaan dollar AS hingga akhir bulan ini masih membayangi tekanan atas rupiah.

Kondisi pasar global belum banyak berubah. Indeks dollar AS masih turun, sementara yield Bund Jerman masih naik. Revisi PDB Zona Euro triwulan I-2015 masih menunjukkan bahwa perekonomian Zona Euro semakin solid.

Membaiknya angka job openings AS tidak banyak membantu mengembalikan penguatan indeks dollar AS. Naiknya yield US Treasury lebih dikarenakan oleh kenaikan yield Bund Jerman dan bukan akibat membaiknya prospek perekonomian AS maupun harapan kenaikan suku bunga the Fed.

Angka pinjaman baru Tiongkok ditunggu pagi ini dan diperkirakan membaik. Rupiah berhasil menguat hingga kemarin sore bersama dengan penguatan mata uang lain di Asia, walaupun tekanan di pasar saham justru semakin intensif di mana IHSG terpangkas 2,3 persen.

Sepertinya efek pelemahan dollar AS lebih mendominasi efek negatif dari kenaikan yield global. Volatilitas pergerakan mata uang diperkirakan masih akan tinggi hingga disimpulkannya hasil FOMC meeting pada minggu depan mengenai keputusan menaikkan suku bunga acuan Federal Reserve.

Sementara itu, kenaikan yield global yang dipicu oleh membaiknya prospek perekonomian Zona Euro masih akan menjadi faktor negatif utama di pasar keuangan.

"Indeks dollar AS yang kembali turun hingga dini hari tadi berpeluang mencegah pelemahan rupiah. Walaupun demikian permintaan dollar AS oleh pelaku ekonomi domestik diperkirakan masih tinggi di sepanjang Juni akan menjaga tekanan depresiasi hingga akhir bulan," demikian Riset Samuel Sekuritas Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X