Indonesia-Australia Patungan Bangun Peternakan Sapi

Kompas.com - 10/06/2015, 18:19 WIB
Sebuah peternakan sapi di Australia blogs.abc.net.auSebuah peternakan sapi di Australia
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Tiga perusahaan – dua dari Indonesia dan satu dari Australia- membentuk kemitraan atau joint venture (JV) membangun peternakan sapi di Sulawesi Selatan dengan investasi 10 juta dollar AS. Mayoritas kepemilikan di perusahaan joint venture dipastikan akan dikuasai oleh perusahaan dari dalam negeri.

Tiga perusahaan itu adalah, PT Pramana Agri Resources dan PT Rumpinary Agro Indusri yang keduanya berbentuk permodalan dalam negeri (PMDN). Adapun mitra dari Australia adalah perusahaan peternakan sapi Australian Rural Export (Austrex).

Usaha peternakan sapi hasil patungan ketiga perusahaan ini akan mencakup pembibitan, penggemukan dan pengolahan daging sapi.

Usaha patungan tersebut berlokasi di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, dengan luas lahan 5.000 hektar (ha). Peternakan ini akan memiliki fasilitas penggemukan sapi, rumah potong hewan (RPH), dan area pengembangan dan penyediaan lahan untuk pakan ternak.

Deputi Bidang Promosi Penananam Modal Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Himawan Hariyoga mengatakan, program kemitraan ini adalah tindak lanjut program ketahanan pangan di sektor daging dan ternak sapi antara Indonesia dan Australia.

"Setelah dua tahun rencananya, hari ini resmi dimulai kerjasamanya. Tiga bulan ke depan bisa langsung dimulai untuk pembangunan," kata Himawan pada Rabu (10/6/2015).

Lebih lanjut Himawan menjelaskan, pembangunan peternakan ini butuh waktu dua tahun. Paling lambat pengoperasian dilakukan semester II- 2017.

Himawan mengklaim, minat perusahaan asing masuk ke sektor peternakan sapi cukup tinggi. Hal ini tampak dari realisasi investasi peternakan sapi dan industri pengolahan sapi - sejak 2010 sampai kuartal 1-2015- didominasi PMA.

Total realisasi investasi PMA peternakan sapi sebesar 70 persen atau senilai 3,1 miliar dollar AS. Sisanya, 30 persen berasal dari PMDM, yakni senilai Rp 13,4 triliun.

"Kami sedang mempersiapkan pilot project untuk integrasi sapi sawit. Nanti akan dimulai oleh perusahaan lokal baru bisa saja ditawarkan ke perusahaan asing," kata Himawan. (Mona Tobing)



Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X