Dampak Kebijakan Menteri Susi, Ekspor Ikan ke Malaysia Naik

Kompas.com - 15/06/2015, 18:15 WIB
Proses penenggelaman kapal pencuri ikan di perairan Bitung, Sulawesi Utara, Rabu (20/5/2015) siang. Penenggelaman tersebut dilakukan oleh TNI Angkatan Laut. PUSAT PENERANGAN TNIProses penenggelaman kapal pencuri ikan di perairan Bitung, Sulawesi Utara, Rabu (20/5/2015) siang. Penenggelaman tersebut dilakukan oleh TNI Angkatan Laut.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA. KOMPAS.com
 — Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, neraca perdagangan Indonesia dengan Malaysia surplus 154,7 juta dollar AS pada Mei 2015. Kepala BPS Suryamin mengungkapkan, ada hal menarik dari surplusnya neraca perdagangan Indonesia dengan negeri jiran itu. Ternyata, surplus itu disumbang impor ikan yang dilakukan Malaysia.

"Salah satu komoditas yang surplus dengan Malaysia adalah ikan. Jadi, Malaysia mengimpor ikan dari kita cukup banyak," ujar Suryamin di Kantor BPS, Jakarta, Senin (15/6/2015).

Kemudian, dia menduga hal itu ada kaitannya dengan keberhasilan kebijakan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti yang membuat pasokan ikan bagi beberapa negara terganggu. Alhasil, negara lain memilih impor ikan dari Indonesia.

"Ini saya menduga, dengan pembenahan di sektor perikanan, illegal fishing, para penangkap ikan dari ASEAN yang butuh ikan mereka jadi enggak bisa produksi. Tapi, kan kebutuhan untuk makan mah tiap hari. Akhirnya, dengan Malaysia salah satu komoditas impor adalah ikan," kata dia.

Bahkan, Suryamin meyakini, berbagai negara yang bergantung pada hasil tangkapan ikan dari laut Indonesia akan memilih impor ikan dari Indonesia untuk memenuhi kebutuhan ikan di negaranya masing-masing.

"Ini baru Malaysia, mungkin yang negara lain yang biasanya mengambil ikan dari kita akan butuh juga (impor ikan dari Indonesia)," ucap dia.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Asosiasi Tuna Longline Indonesia (ATLI) Dwi Agus pada Maret lalu mengatakan, kebijakan Susi membuat stok pasokan ikan tuna dunia kosong. Hasilnya, ikan tuna asal Indonesia dihargai tinggi oleh negara-negara yang sangat membutuhkan ikan tuna.

Dwi menambahkan, kualitas ikan dengan mutu rendah pun juga mendapat permintaan yang tinggi, dengan total ekspor tahun 2014 sebesar 13.699 ton untuk jenis tuna, marlin, dan swordfish.

Berdasarkan data ATLI, perusahaan-perusahaan yang tergabung dalam ATLI mengekspor ikan ke Jepang, Lebanon, AS, Singapura, Kanada, Thailand, Korea, Jerman, Filipina, Hongkong, Tiongkok, dan Vietnam.

Sebelumnya, Menteri Susi di hadapan pejabat Kementerian Perhubungan, Senin (2/3/2015), mengatakan, pasar-pasar ikan besar di Asia Tenggara kekurangan stok ikan.

"Praktik illegal fishing sudah kita berantas. Sebagai bukti, daerah Songkhla, Thailand, tutup dan sepi. General Santos (Filipina) tutup dan sepi. Jadi, harga ikan di pasar Asia sudah merata naik. Itu karena suplai yang kurang," kata Susi.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir Janji Akan Copot Komisaris BUMN yang Jarang Hadir Rapat

Erick Thohir Janji Akan Copot Komisaris BUMN yang Jarang Hadir Rapat

Whats New
Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Whats New
Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Whats New
5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

Smartpreneur
Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Rilis
[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

Whats New
Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Whats New
Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Whats New
Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Whats New
Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Whats New
Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Whats New
Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Whats New
Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Whats New
Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Work Smart
Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X