Kementan Gelar Rakor Perkembangan Produksi dan Serapan Gabah

Kompas.com - 17/06/2015, 11:00 WIB
Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman membuka Rapat Koordinasi (Rakor) Nasional terkait perkembangan produksi dan serapan gabah/beras 2015 di Gedung Auditorium Kementerian Petanian, Selasa (15/6/2015). Dok KementanMenteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman membuka Rapat Koordinasi (Rakor) Nasional terkait perkembangan produksi dan serapan gabah/beras 2015 di Gedung Auditorium Kementerian Petanian, Selasa (15/6/2015).
Penulis Latief
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman membuka Rapat Koordinasi (Rakor) Nasional terkait perkembangan produksi dan serapan gabah/beras 2015 di Gedung Auditorium Kementerian Petanian, Selasa (15/6/2015). Selain Mentan, rakor dihadiri Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM), Anak Agung Gede Puspayoga, Direktur utama Bulog Djarot Kusamayakti, dan Asisten Teritorial Kepala Kesatuan Angkatan Darat (Aster Kasad) serta para pejabat Eselon I Kementerian Pertanian.

Rakor tersebut juga mengundang kepala dinas pertanian dan Dandim pada 147 kabupaten, dan kepala dinas pertanian, badan dan instansi lingkup pertanian pada 17 provinsi. Rakor membahas agenda strategis pembangunan pertanian, yakni perkembangan produksi tahun 2015, kinerja 7 komoditas strategis, kinerja serapan bulog, kinerja serapan anggaran dan antisipasi kekeringan.

"Rakor ini sangat penting guna menyatukan langkah dan strategi percepatan pelaksanaan program upaya khusus swasembada padi, jagung, dan kedelai 2015, distribusi dan pemasaran produk termasuk peran koperasi dan UKM dalam bisnis komoditas pertanian ini," kata Mentan.

Mentan mengatakan, dengan bekerja secara maraton, sejak akhir 2014 lalu sampai saat ini telah berhasil melakukan upaya perbaikan jaringan irigasi untuk areal seluas 833 ribu hektare (32 persen) dari target. Adapun penyaluran pupuk Musim Tanam (MT) Oktober hingga Maret 2015 telah meningkat 264,6 ribu ton (5,52 persen) dari MT Oktober hingga Maret 2014. Sementara kegiatan optimasi lahan telah dilakukan pada areal lahan seluas 262 ribu hektare (25 persen) dari target.

"Untuk alat mesin pertanian (alsintan) telah disalurkan bantuan traktor sebanyak 19.670 unit (75 persen) dari target. Bantuan traktor ini merupakan terbesar sepanjang sejarah Indonesia," ujar Mentan.

Mentan menambahkan, dampak dari berbagai upaya tersebut adalah diperolehnya luas tambah tanam MT Oktober hingga Maret 2015 seluas 292,7 ribu hektare dan diharapkan tambahan lagi pada MT April hingga September 2015 seluas 960,3 ribu hektare. Mentan optimistis target produksi padi 2015 sebesar 73,4 juta ton gabah kering giling (GKG) akan  tercapai.

"Yakin tercapai. Menggunakan konversi 62,74 persen, diperoleh beras sebesar 42,6 juta ton. Dikurangi dengan kebutuhan, diperkirakan kita akan mendapatkan surplus beras 9,4 juta ton. Dan total surplus jagung sebanyak 42,1 ribu ton dan berkurangnya defisit kedelai menjadi 1,34 juta ton," jelas Mentan.

Terkait bawang merah dan cabai, Kementerian Pertanian (Kementan) mencatat memperoleh total suplus bawang merah sebanyak 199,8 ribu ton dan cabai besar 13,2 ribu ton dan cabai rawit 38,9 ribu ton.

"Untuk itu kita perlu sinergi antara Kementan, Kemenkop dan UKM, Kemendag dan Bulog melakukan pembelian produk langsung ke petani, menyediakan gudang penyimpanan dan melakukan operasi pasar," ujar Mentan.

Berkaitan dengan kinerja serapan Perum Bulog sampai dengan bulan Mei 2015 untuk pengadakan beras PSO, Mentan menjelaskan realisasi tercatat sebesar 92,9 persen dari target dengan peruntukan penyaluran untuk beras miskin (raskin), operasi pasar, bencana alam (CBP), penyaluran golongan anggaran dan penjualan umum, sehingga tota stok beras Bulog lebih kurang 1,4 juta ton.

"Selain itu, terkait realisasi anggaran 2015, realisasi serapan anggaran APBN Kementan mencapai 20,55 persen. Berdasarkan APBN murni, serapannya sebesar 42,46 persen lebih tinggi dari tahun 2014 sebesar 30,29 persen dan tahun 2013 sebesar 28,76 persen," kata Mentan.

Dalam rakor ini, Mentan juga menyampaikan upaya antisipasi kekeringan terhadap ancaman kekeringan bulan April hingga September 2015, berdasarkan rerata 5 tahun luas terkena kekeringan 190 ribu hektare dan puso 28 ribu hektare.

"Dengan kondisi ini, saya instruksikan membentuk Tim Penanganan Kekeringan dengan tugas melakukan identifikasi lokasi kekeringan dan pengamanan tanaman dari kekeringan serta mengoptimalkan bantuan pompa yang telah didistribusikan," tutur Mentan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gaji Rp 5 Juta, Sebaiknya Ngontrak atau Cicil Rumah?

Gaji Rp 5 Juta, Sebaiknya Ngontrak atau Cicil Rumah?

Spend Smart
Wika dan CNI Bangun Pabrik Nikel di Kolaka

Wika dan CNI Bangun Pabrik Nikel di Kolaka

Whats New
Pengusaha Sebut Hanya 3 Persen Pekerja yang Bekerja di Perusahaan Besar

Pengusaha Sebut Hanya 3 Persen Pekerja yang Bekerja di Perusahaan Besar

Whats New
Nadine Chandrawinata: Selain Plastik, Sampah Puntung Rokok Juga Banyak Ditemukan di Laut

Nadine Chandrawinata: Selain Plastik, Sampah Puntung Rokok Juga Banyak Ditemukan di Laut

Whats New
Pengusaha Ingin Buruh Tak Sekadar Demo, tapi Berdialog untuk Menyelesaikan Masalah

Pengusaha Ingin Buruh Tak Sekadar Demo, tapi Berdialog untuk Menyelesaikan Masalah

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Menyiapkan Guru Masa Depan | Siap-siap 5G | 7 Kesalahan dalam Bisnis

[POPULER DI KOMPASIANA] Menyiapkan Guru Masa Depan | Siap-siap 5G | 7 Kesalahan dalam Bisnis

Rilis
Luhut: Saya Enggak Mau Lama-lama, Kerjaan Saya Banyak

Luhut: Saya Enggak Mau Lama-lama, Kerjaan Saya Banyak

Whats New
Menaker Akui Iklim Terciptanya Lapangan Kerja Baru Masih Belum Bersahabat

Menaker Akui Iklim Terciptanya Lapangan Kerja Baru Masih Belum Bersahabat

Whats New
779 Warga Kota Serang Dapat Kompensasi Tumpahan Minyak dari Pertamina

779 Warga Kota Serang Dapat Kompensasi Tumpahan Minyak dari Pertamina

Whats New
7 Posisi Menteri yang Pernah Dijabat Luhut, Apa Saja?

7 Posisi Menteri yang Pernah Dijabat Luhut, Apa Saja?

Whats New
Menaker Sebut Nilai Upah Minimum RI Tak Sepadan dengan Produktivitas Pekerja yang Rendah

Menaker Sebut Nilai Upah Minimum RI Tak Sepadan dengan Produktivitas Pekerja yang Rendah

Whats New
Ini 7 Kiat Sukses Calon Pemimpin ala Gubernur BI

Ini 7 Kiat Sukses Calon Pemimpin ala Gubernur BI

Rilis
KKP Bantu Permodalan Pembudi Daya Rumput Laut di Sulsel

KKP Bantu Permodalan Pembudi Daya Rumput Laut di Sulsel

Whats New
Kemenkeu Beri Pinjaman Rp 650 Miliar ke Perumnas untuk Penyediaan Satu Juta Rumah

Kemenkeu Beri Pinjaman Rp 650 Miliar ke Perumnas untuk Penyediaan Satu Juta Rumah

Whats New
Pulihkan Ekonomi, Mendag Dorong Penguatan Kerja Sama Indonesia-Malaysia-Thailand

Pulihkan Ekonomi, Mendag Dorong Penguatan Kerja Sama Indonesia-Malaysia-Thailand

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X