Jokowi Marah soal "Dwelling Time", Mendag Salahkan Importir yang Tak Disiplin

Kompas.com - 18/06/2015, 15:02 WIB
Presiden Joko Widodo di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (17/6/2015). KOMPAS.com/Sabrina AsrilPresiden Joko Widodo di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (17/6/2015).
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Perdagangan (Mendag) Rachmat Gobel mengungkapkan, salah satu sebab lamanya waktu tunggu barang (dwelling time) di Pelabuhan Tanjung Priok karena tidak disiplinannya para importir.

Hal itu, kata dia, bisa terlihat dari banyaknya importir yang baru mengurus berbagai perizinan setelah barang impor itu sampai di pelabuhan.

"Tidak sedikit juga para importir yang barangnya sudah masuk baru mengurus izinnya. Makanya, pengusaha importir harus mengurus izinnya sebelum kapal-kapal itu berangkat," ujar Rahmat seusai rapat koordinasi (rakor) di kantor Kementerian Koordinator Kemaritiman, Jakarta, Kamis (18/6/2015).

Dia menjelaskan, pengurusan perizinan barang impor setelah barang tersebut masuk ke pelabuhan akan membuat barang tersebut menumpuk di pelabuhan. Akibatnya, waktu tunggu barang akan semakin lama.

Untuk menindaklanjuti hal itu, Kementerian Perdagangan akan menelusuri para pengusaha yang sering telat dalam mengurus izin. Bahkan, kata dia, pemerintah akan bertindak tegas memulangkan barang impor tersebut jika perizinannya belum diurus.

"Tentu kepada para pengusaha, maka perusahaannya akan kita lihat. Kalau ini berulang kali dan mengindahkan peraturan yang ada, akan kita pulangkan barangnya," kata dia.

"Pelayanan harus kita bangun, tapi disiplin pengusaha harus kita bangunkan," ucap dia.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) merasa geram karena tak mendapat jawaban yang memuaskan dari pejabat di Pelabuhan Tanjung Priok soal oknum yang memperlambat dwelling time atau waktu tunggu kontainer.

Jokowi bahkan mengancam akan mencopot petugas lapangan hingga menteri yang tidak mau memperbaiki kondisi pelabuhan peti kemas. "Kita harus terbuka. Saya tanya, enggak ada jawabannya, ya saya cari sendiri jawabannya dengan cara saya. Kalau sulit, bisa saja dirjennya saya copot, pelaku di lapangan saya copot, bisa juga menterinya yang saya copot," kata Jokowi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X