BCA Akuisisi Bank, BTPN Caplok Asuransi Jiwa

Kompas.com - 23/06/2015, 14:07 WIB
Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja TRIBUNNEWS/HERUDIN Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Musim perlambatan kredit digunakan Bank Central Asia (BCA) sebagai alat bantu untuk menjaring bank yang bakal diakuisisi. Manajemen BCA menyatakan, masih membutuhkan waktu untuk mengeksekusi aksi korporasi pembelian bank, setidaknya hingga akhir kuartal III-2015.

"Kami akan lihat sampai September. Bagaimana calon target akuisisi kami menghadapi kondisi perlambatan pertumbuhan ini," ujar Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur BCA, Senin (22/6/2015).

Dia menegaskan, bank yang menjadi incaran BCA masuk dalam katagori bank umum kegiatan usaha (BUKU) I dan BUKU II. Mengenai identitas bank yang menjadi bidikan BCA, Jahja masih merahasiakannya rapat-rapat. Yang pasti, bank yang menjadi target BCA fokus menggarap sektor perdagangan.

Awalnya, BCA bakal memilih bank objek akuisisi di akhir semester I tahun ini. Namun, ekonomi lesu membuat BCA memolorkan rencana demi melihat kemampuan  sang target bertahan di kondisi sekarang. Yang pasti, rencana akuisisi sudah masuk dalam rencana bisnis bank (RBB) tahun 2015.

Kendati penuh tantangan, tahun 2015 dianggap saat yang tepat untuk melancarkan aksi akuisisi. Sebab, dalam kondisi seperti ini, harga bank yang akan diakuisisi sedikit lebih miring. Bank milik Grup Djarum ini akan merealisasikan rencananya dengan mematok harga beli tidak lebih dari dua kali nilai buku atau price book value (PBV). Dana sebesar Rp 1,5 triliun pun sudah disiapkan untuk menyokong aksi korporasi tersebut.

Membesarkan bisnis lewat strategi non organik juga ditempuh Bank Tabungan Pensiunan Nasional (BTPN). Bank pensiunan ini tengah memproses izin akuisisi perusahaan asuransi jiwa kepada Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Direktur Kepatuhan BTPN, Anika Faisal menuturkan, perusahaan yang akan diakuisisi adalah perusahaan asuransi lokal. Andai terwujud, perusahaan asuransi yang bakal BTPN beli tersebut dirancang untuk menjual produk asuransi jiwa kredit mikro. "Semoga tahun ini izin akuisisinya bisa keluar," kata Anika. (Dea Chadiza Syafina, Yuwono Triatmodjo)



Sumber Kontan
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pandemi Bikin Transaksi Belanja Online Produk Kosmetik Naik 80 Persen

Pandemi Bikin Transaksi Belanja Online Produk Kosmetik Naik 80 Persen

Spend Smart
Gara-gara Rambut Susah Diatur, Akhirnya Mulai Bisnis Pomade Buatan Sendiri

Gara-gara Rambut Susah Diatur, Akhirnya Mulai Bisnis Pomade Buatan Sendiri

Smartpreneur
AirAsia Dapat Peringkat Tertinggi untuk Health Rating Versi Airlinerating

AirAsia Dapat Peringkat Tertinggi untuk Health Rating Versi Airlinerating

Rilis
Mendag Dorong UMKM Pasarkan Produk Secara Offline dan Online di Masa Pandemi

Mendag Dorong UMKM Pasarkan Produk Secara Offline dan Online di Masa Pandemi

Whats New
Sejumlah Program di Sektor Ketenagakerjaan Ini Bantu 32,6 Juta Orang Selama Pandemi, Apa Saja?

Sejumlah Program di Sektor Ketenagakerjaan Ini Bantu 32,6 Juta Orang Selama Pandemi, Apa Saja?

Whats New
Perlu Diskresi untuk Koperasi Multipihak

Perlu Diskresi untuk Koperasi Multipihak

Whats New
Wamendag: RCEP Bakal Berkontribusi Besar pada Ekonomi ASEAN

Wamendag: RCEP Bakal Berkontribusi Besar pada Ekonomi ASEAN

Whats New
IPC Lanjutkan Pembangunan Terminal Kalibaru, Ditargetkan Beroperasi 2023

IPC Lanjutkan Pembangunan Terminal Kalibaru, Ditargetkan Beroperasi 2023

Rilis
Ignasius Jonan Diangkat Jadi Komisaris Independen Sido Muncul

Ignasius Jonan Diangkat Jadi Komisaris Independen Sido Muncul

Whats New
Menaker: 2,1 juta Korban PHK Harusnya Dapat Karpet Merah, Hanya 95.559 yang Lolos Kartu Prakerja!

Menaker: 2,1 juta Korban PHK Harusnya Dapat Karpet Merah, Hanya 95.559 yang Lolos Kartu Prakerja!

Whats New
5 Tahun Beroperasi, Mandiri Capital Suntik Dana ke 14 Startup dengan Total Rp 1 Triliun

5 Tahun Beroperasi, Mandiri Capital Suntik Dana ke 14 Startup dengan Total Rp 1 Triliun

Whats New
Jelang Natal dan Tahun Baru, DAMRI Siapkan Ribuan Armada Bus Sehat

Jelang Natal dan Tahun Baru, DAMRI Siapkan Ribuan Armada Bus Sehat

Rilis
Profil Edhy Prabowo: Mantan Prajurit, Jagoan Silat, hingga Pengusaha

Profil Edhy Prabowo: Mantan Prajurit, Jagoan Silat, hingga Pengusaha

Whats New
5 Tips Mengatur Keuangan Keluarga

5 Tips Mengatur Keuangan Keluarga

Earn Smart
Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X