Kompas.com - 01/07/2015, 10:09 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Pertamina (Persero) membatalkan peningkatan kapasitas (upgrading) di kilang Plaju. Plaju merupakan satu dari lima kilang dalam program Refining Development Master Plan (RDMP), selain Dumai, Cilacap, Balikpapan, dan Balongan.

Direktur Utama Pertamina Dwi Soetjipto mengatakan, upgrading kilang Plaju kurang efisien lantaran pasokan minyak mentah (crude) susah didapat. “Kan Plaju ini posisinya jauh, sehingga transportasinya jadi mahal. Kalau untuk Plaju, RDMP-nya kita cancel,” terang Dwi ditemui di kantor Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Jakarta, Selasa (30/6/2015).

Sebelumnya, BUMN migas itu telah menandatangani memorandum of understanding (MoU) RDMP dengan tiga mitra strategis, Saudi Aramco, China Petroleum Chemical Corporation (Sinopec), serta JX Nippon Oil & Energy Corporation, pada Rabu (10/12/2014).

Rencananya, upgrading ini akan dilakukan pada lima kilang minyak Pertamina, yakni Dumai, Plaju, Cilacap, Balikpapan, serta Balongan. Diharapkan kapasitas produksi kilang minyak Pertamina meningkat menjadi 1,68 juta barrel per hari (bph) pada 2025. Saat ini, kapasitas produksi kilang minyak Pertamina sebesar 820.000 bph.

Upgrading akan diselesaikan dalam empat tahun,” kata Dwi.

Upgrading sendiri akan dilakukan dalam dua fase. Pada fase pertama, sebanyak empat kilang akan ditingkatkan kapasitas produksinya, yakni Balongan, Cilacap, Balikpapan, serta Plaju. Fase pertama ini akan dimulai 2018 dan rampung pada 2022. Sementara itu, kilang Dumai akan ditingkatkan kapasitas produksinya pada fase kedua, yang dimulai 2021, dan berakhir 2025.

Direktur Pengolahan Pertamina Rahmad Hardadi mengatakan, upgrading lima kilang tersebut hanya untuk menutupi gap kebutuhan minyak saat ini, dimana konsumsi minyak mencapai 1,6 bph, sedangkan produksi Pertamina hanya 820.000 bph.

“Sementara untuk menutupi kebutuhan minyak karena pertumbuhan ekonomi 6 persen per tahun, akan ditutup dengan pembangunan kilang. RDMP ini adalah start yang baik dan komitmen tepat untuk mencapai kedaulatan energi,” kata Hardadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.