Kompas.com - 13/07/2015, 03:45 WIB
EditorErlangga Djumena


KOMPAS.com -
Boleh saja ada pepatah, hujan batu di negeri sendiri lebih baik daripada hujan emas di negeri orang. Meski sekarang musim akik, tuntutan perut dan tanggungjawab keluarga menyebabkan banyak warga Indonesia ogah makan “batu” di negeri sendiri dan lebih mencari emas di negeri orang lain.

Salah satu sasaran pencarian “emas” itu adalah Arab Saudi.  Meskipun Pemerintah Indonesia memberlakukan moratorium penempatan TKI informal ke Arab Saudi, kini di negeri itu masih ada 800.000 TKI. Dari jumlah tersebut, sekitar 600.000 TKI terkonsentrasi di Provinsi Mekkah, yang meliputi kota Jeddah, Madinah, dan Mekkah. Sementara  sisanya 200.000 orang membanting tulang di Provinsi Riyadh.

Beberapa TKI yang sudah tinggal bertahun-tahun,  menggandeng warga Arab Saudi untuk membuka toko dan restoran Indonesia. Salah satu aturan berbisnis di Arab Saudi adalah bekerjasama dengan warga lokal.

Toko dan restoran Indonesia di Arab Saudi umumnya melayani kebutuhan masyarakat Indonesia, TKI serta jemaah haji dan umrah asal Indonesia. Potensi bisnis sektor ini besar. Setiap tahun sekitar 1 juta orang Indonesia melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk ibadah umrah dan haji (sekitar 200.000 beribadah haji dan 800.000 umrah). 

Harga makanan di restoran itu umumnya 10 riyal-20 riyal atau Rp 36.000 - Rp 72.000 (kurs Rp 3.600 per riyal). Di sebuah restoran, saban hari minimal 100 orang hilir mudik. Maka, omzet per hari antara 1.000 riyal-2.000 riyal.

“Kecenderungannya, semakin banyak warga Arab Saudi, Pakistan, India dan Bangladesh menjadi pelanggan toko dan restoran Indonesia,” terang Wawan Sudarmawan Atase Perdagangan KBRI Arab Saudi.

Pengusaha biro perjalanan juga meraup rezeki dengan mengantarkan warga Indonesia umrah atau haji. Salah satunya First Travel. Saban tahun biro ini memberangkatkan 35.000 jemaah umrah. “Tahun ini kami menargetkan sama seperti tahun lalu, yakni 35.000 jemaah umrah,” ujar Andika Surachman, pemilik dan Direktur Utama First Travel.

Menurut dia, pelemahan kurs rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) tak terlalu berpengaruh terhadap animo jemaah melaksanakan umrah. “Mereka sudah mempersiapkan diri dan dari sisi biaya dalam dollar tidak naik,” ujarnya.

Seorang warga Indonesia yang sudah cukup lama di Arab Saudi menuturkan, meski bisa berbisnis sendiri, umumnya warga Indonesia lebih suka menggandeng warga lokal.

Tingginya kunjungan ibadah, menyebabkan kebutuhan hotel meningkat. Ini mendorong warga Indonesia berkarier di hotel Arab Saudi. Salah satunya Zamaludin yang hampir tiga tahun tinggal di sana.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Catat Syarat dan Cara Daftar GrabFood 2022 Online

Catat Syarat dan Cara Daftar GrabFood 2022 Online

Smartpreneur
Ada Pengerjaan Proyek di Stasiun Manggarai, Ini Perubahan Rute Operasi KRL Commuter

Ada Pengerjaan Proyek di Stasiun Manggarai, Ini Perubahan Rute Operasi KRL Commuter

Whats New
Pengamat: Investasi di GoTo Bukan untuk Cari Cuan Harian atau Mingguan, melainkan Prospek Jangka Panjang

Pengamat: Investasi di GoTo Bukan untuk Cari Cuan Harian atau Mingguan, melainkan Prospek Jangka Panjang

Whats New
Upayakan Aplikasi MLFF Bebas Kuota Internet, Roatex Jajaki Operator Telekomunikasi

Upayakan Aplikasi MLFF Bebas Kuota Internet, Roatex Jajaki Operator Telekomunikasi

Whats New
Simak Syarat dan Cara Daftar Online Shopee Food Merchant

Simak Syarat dan Cara Daftar Online Shopee Food Merchant

Smartpreneur
Bakal Dibahas di Forum G20, Sri Mulyani Sebut Gaji Perempuan 30 Persen Lebih Rendah

Bakal Dibahas di Forum G20, Sri Mulyani Sebut Gaji Perempuan 30 Persen Lebih Rendah

Whats New
Kenapa 100K Artinya Rp 100.000? Simak Asal Usul Arti K pada Harga

Kenapa 100K Artinya Rp 100.000? Simak Asal Usul Arti K pada Harga

Spend Smart
Turun Tipis, Harga Emas Antam Hari Ini Rp 984.000 Per Gram

Turun Tipis, Harga Emas Antam Hari Ini Rp 984.000 Per Gram

Earn Smart
Dukung Pendidikan, Telkom Berikan Bantuan Digitalisasi untuk Sekolah di Tarutung

Dukung Pendidikan, Telkom Berikan Bantuan Digitalisasi untuk Sekolah di Tarutung

Rilis
Para Konglomerat yang Kaya Raya berkat Minyak Goreng

Para Konglomerat yang Kaya Raya berkat Minyak Goreng

Whats New
Menuju Era 'Economic Experience'

Menuju Era "Economic Experience"

Whats New
Mau Beli Minyak Goreng? Ini Grosir yang Tebar Promo Menarik

Mau Beli Minyak Goreng? Ini Grosir yang Tebar Promo Menarik

Spend Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Ekspor Pertanian Sulut Capai Rp 2,9 Triliun per Mei 2022

Ekspor Pertanian Sulut Capai Rp 2,9 Triliun per Mei 2022

Rilis
IPEX 2022, Perumnas Tawarkan Hunian untuk Milenial dengan Harga Mulai dari Rp 168 Jutaan

IPEX 2022, Perumnas Tawarkan Hunian untuk Milenial dengan Harga Mulai dari Rp 168 Jutaan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.