Kompas.com - 24/07/2015, 18:45 WIB
EditorJosephus Primus


KOMPAS.com - Direktur Utama PT Tabungan Asuransi dan Pensiun (Taspen) Persero Iqbal Latanro menaruh harapan besar kinerja perusahaannya ikut terdongkrak oleh peran serta Bank Mantap, kependekan dari Bank Mandiri Taspen Pos, menyerap pasar pensiuan pegawai negeri sipil dan aparatur negara di Tanah Air. "Jadi, mantap itu bukan  berarti 'makan' tabungan tapi berarti tabungannya mantap," kata Iqbal saat peluncuran kerja sama pembayaran tunjangan hari tua (THT), THT Multiguna, dan uang pensiun  bulanan pihaknya dengan Bank Mantap di Jakarta pada Kamis (24/7/2015).

Iqbal yang juga mantan Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (BTN) Tbk itu meneken perjanjian kerja sama dengan Direktur Utama Bank Mantap Nixon LP Napitupulu. "Saat ini, Taspen mengelola sekitar 6,8 juta peserta yang terdiri dari 4,5 juta peserta aktif dan 2,3 juta peserta pensiunan," tutur pria kelahiran Makassar pada 5 Oktober 1948 tersebut.

Josephus Primus Direktur Utama Taspen Iqbal Latanro saat memaparkan kinerja perusahaan di Kantor Pusat Taspen, Jakarta.

Bank Mantap merupakan bank hasil patungan tiga pihak yakni PT Bank Mandiri Tbk, PT Taspen (Persero), dan PT Pos Indonesia (Persero) sebagaimana informasi dari laman banksinar.co.id. Sebelumnya, Bank Mantap adalah Bank Sinar Harapan Bali. Berdasarkan rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) 22 Desember 2014, Bank Mantap mulai memasuki bisnis di sektor pensiunan. Tapi, bank yang hingga kini masih mayoritas beroperasi di Provinsi Bali ini tidak meninggalkan bisnis sebelumnya yakni di sektor  usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Sementara, menurut pemaparan Nixon, sejak tiga bulan lalu, Bank Mantap sudah menjalankan bisnis kredit pensiunan di gerai-gerai kantor Pos Indonesia. Upaya itu sukses  menjaring 200 nasabah dengan total portofolio hingga Rp 20 miliar. Sampai dengan akhir 2015, Bank Mantap mematok target 2000 nasabah.

Catatan Bank Mantap menunjukkan pada semester I 2015, asetnya sudah mencapai Rp 2,02 triliun. Angka ini adalah kenaikan hingga 80,7 persen ketimbang periode setahun silam.

Bank Mantap pada periode tersebut di atas juga berhasil menghimpun dana pihak ketiga hingga Rp 1,295 triliun. Angka ini setara dengan kenaikan 44,2 persen andai dibandingkan dengan periode 2014.

Hingga semester I 2015, Bank Mantap sudah menyalurkan kredit mencapai Rp 1,06 triliun. Angka ini merupakan kenaikan 28,3 persen ketimbang pada 2014.

Kemudian, laba Bank Mantap hingga semester I 2015 ada di angka Rp 12,7 miliar. Dengan demikian, Bank Mantap mencatatkan pertumbuhan laba 34,7 persen di atas pertumbuhan pada 2014.

Josephus Primus Direktur Utama Bank Mandiri Taspen Pos (Mantap) Nixon LP Napitupulu

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Target Pendapatan Negara 2023 Dipatok Rp 2.443,6 Triliun, Paling Besar dari Perpajakan

Target Pendapatan Negara 2023 Dipatok Rp 2.443,6 Triliun, Paling Besar dari Perpajakan

Whats New
Token Tadpole Finance Resmi Jadi Aset Kripto Terdaftar di Bappebti

Token Tadpole Finance Resmi Jadi Aset Kripto Terdaftar di Bappebti

Rilis
Genjot Pemulihan Ekonomi Nasional, Puan Minta Pemerintah Pertajam Insentif Pajak

Genjot Pemulihan Ekonomi Nasional, Puan Minta Pemerintah Pertajam Insentif Pajak

Whats New
Hadapi Ancaman Resesi Global, Wakil Ketua MPR: RI Termasuk Negara yang Fundamental Perekonomiannya Kuat

Hadapi Ancaman Resesi Global, Wakil Ketua MPR: RI Termasuk Negara yang Fundamental Perekonomiannya Kuat

Whats New
APBN 2023 Lebih Banyak Dikucurkan Buat Infrastruktur, Pendidikan, hingga Bansos

APBN 2023 Lebih Banyak Dikucurkan Buat Infrastruktur, Pendidikan, hingga Bansos

Whats New
Perumnas Gandeng IPB Sediakan Hunian Bagi Tenaga Pendidik

Perumnas Gandeng IPB Sediakan Hunian Bagi Tenaga Pendidik

Rilis
Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Spend Smart
Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BRI Britama X secara Online

Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BRI Britama X secara Online

Whats New
Erick Thohir Sebut Pertamina Belum Dapat Penugasan Naikkan Harga Pertalite

Erick Thohir Sebut Pertamina Belum Dapat Penugasan Naikkan Harga Pertalite

Whats New
Mudah, Begini Cara Tarik Tunai Saldo OVO di ATM BCA dan Bank Lainnya

Mudah, Begini Cara Tarik Tunai Saldo OVO di ATM BCA dan Bank Lainnya

Whats New
Ini Upaya Menteri ESDM Atasi Subsidi BBM Agar Tak 'Jebol'

Ini Upaya Menteri ESDM Atasi Subsidi BBM Agar Tak "Jebol"

Whats New
Tahun Depan Diperkirakan Stagflasi, Masyarakat Menengah ke Bawah Harus Waspada

Tahun Depan Diperkirakan Stagflasi, Masyarakat Menengah ke Bawah Harus Waspada

Whats New
Promo XL Axiata dalam Rangka HUT Ke-77 RI

Promo XL Axiata dalam Rangka HUT Ke-77 RI

Rilis
Bangun Infrastruktur Dasar IKN, Kementerian PUPR dapat Anggaran Rp 20,8 Triliun di 2023

Bangun Infrastruktur Dasar IKN, Kementerian PUPR dapat Anggaran Rp 20,8 Triliun di 2023

Whats New
Respons Pernyataan Ketua MPR, Sri Mulyani: Rasio Utang RI Sudah Turun Tajam

Respons Pernyataan Ketua MPR, Sri Mulyani: Rasio Utang RI Sudah Turun Tajam

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.