Tahun Ini, BUMN Tak Melulu Harus Bagi Dividen ke Negara

Kompas.com - 27/07/2015, 12:30 WIB
Menteri BUMN, Rini Soemarno KOMPAS.com/Sri LestariMenteri BUMN, Rini Soemarno
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorJosephus Primus


JAKARTA, KOMPAS.com -- Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno mengungkapkan bahwa tahun ini perusahaan BUMN tak harus melulu membagi dividennya kepada negara. Menurutnya, BUMN saat ini tak lagi hanya mengejar keuntungan semata. "Kalau dulu memang penekanannya untuk keuntungan-keuntungan. Keuntungan, bagi dividen ke negara. Tapi tahun ini kita tidak ingin begitu. Kita sekarang harus melihat konteks secara luas bagaimana BUMN ini dapat berkembang lebih lanjut di tahun-tahun yang mendatang. Jangan hanya memikirkan 5 tahun tapi harus 10-15 tahun ke depan," ujar Rini Soemarno di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (27/7/2015).

Lebih lanjut, tutur Rini, dirinya ingin BUMN saat ini semakin bertransformasi menjadi agen pembangunan. Menurutnya, modal yang diberikan pemerintah kepada BUMN adalah modal rakyat sehingga peran BUMN harusnya lebih bermanfaat terhadap masyarakat .

Ke depan, kata Rini, BUMN harus meningkatkan investasinya sehingga mampu menyerap lebih banyak tenaga kerja. Dengan begitu BUMN benar-benar berperan terhadap pertumbuhan perekonomian masyakarat. "Otomatis kalau memikirkan demikian maka tidak terlepas bagaimana kita ikut membangun negeri ini sehingga bermanfaat untuk semua pihak," kata Rini.

Sementara itu, Rini mengaku akan terus berupaya mendorong perusahaan BUMN yang dinilai "sakit" atau tak memiliki potensi berkembang. Menurutnya, ada dua opsi menyehatkan BUMN yang "sakit". "Kalau tidak (punya potensi) harus kita apakan? Apakah dimerger atau dijadikan anak usaha dari perusahaan yang lain yang lebih sehat," ucap Rini Soemarno.

Menurut Rini, saat ini Kementerian BUMN akan melihat kinerja perusahaan BUMN secara menyeluruh, tak lagi secara satu per satu. Pasalnya kata dia, banyak BUMN yang saling terkait satu sama lain sehingga dibutuhkan dorongan untuk memaksimalkan kinerja masing-masing badan usaha. "Ini yang harus kita dorong untuk kita tingkatkan sinerginya. Sehingga BUMN ini bisa disehatkan. Paling utama BUMN ini harus dilihat punya potensi ke depannya," kata Rini.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X