Rajawali Belum Terima Uang Muka Penjualan BW Plantation

Kompas.com - 27/07/2015, 15:51 WIB
Ilustrasi: kelapa sawit KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANAIlustrasi: kelapa sawit
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Transaksi jual beli saham PT Eagle High Plantations Tbk (BWPT) antara Rajawali Corpora kepada Felda Global Ventures Holdings Berhad (FGV) tak berjalan sempurna. Sebab, FGV belum membayar uang muka pembelian BWPT.

Seharusnya uang muka bisa diterima pada pertengahan Juli 2015 lalu. Ini sesuai dengan perjanjian antara Rajawali dan FGV pada 12 Juni 2015. Adapun, nilai uang muka yang harus dibayarkan FGV mencapai 174,5 juta dollar AS.

Tapi hingga saat ini pembayaran belum diterima. "Saya kurang tahu kenapa karena itu proses internal mereka," kata General Manager Investment Rajawali Corpora Adam Jayaputra kepada Kontan.

Sebelumnya, FGV telah melapor ke Bank Negara Malaysia dan Menteri Keuangan Malaysia mengenai pembayaran uang muka tersebut. Kata Adam, proses merger dan akuisisi butuh waktu panjang. Saat ini, FGV masih due diligence terhadap BWPT.

Sekadar informasi, FGV merupakan bisnis keluarga Perdana Menteri Malaysia Najib Razak. Saat ini, Najib tengah menghadapi skandal aliran dana 1 Malaysia Development Berhad (1MDB) sebesar 700 juta dollar AS yang diduga mengalir ke rekening pribadi Najib. Akibatnya, rekening Najib diblokir pemerintah Malaysia.

Adam menyebut, kasus ini semestinya tak mempengaruhi pembayaran BWPT. "Karena ini transaksi bisnis, tak ada kaitan politik," ujar Adam.

Uang muka yang harus FGV bayarkan ke Rajawali setara 25 persen dari total nilai transaksi BWPT. Rajawali melego 37 persen saham BWPT seharga 680 juta dollar AS. Pembayaran terdiri dari 632 juta dollar AS dibayar tunai dan 48 juta dollar AS dengan pertukaran 2,55 persen saham FGV.

Rajawali juga masih bergelut dengan proses divestasi PT Express Transindo Utama Tbk (TAXI) dan PT Nusantara Infrastructure Tbk (META). Ada banyak prosedur administrasi yang perlu dilalui, dan memakan waktu. (Annisa Aninditya Wibawa)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Kontan
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.