Kompas.com - 07/08/2015, 16:46 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Pelambatan ekonomi Indonesia dinilai negatif bagi para investor asing. Para investor asing menilai pelambatan ekonomi Indonesia saat ini cukup mengkhawatirkan.

Lee Kang Hyun, Presiden Korea Chambers Commerce Industry in Indonesia mengatakan, ada beberapa hal yang menjadi perhatian para investor asing terkait perekonomian Indonesia. Antara lain menyangkut pertumbuhan ekonomi dan nilai tukar rupiah. 

"Kita lihat laju pertumbuhan ekonomi hanya 4,67 persen di kuartal kedua, turun dari kuartal pertama yaitu 4,71 persen, padahal dalam beberapa tahun terakhir pertumbuhan ekonomi Indonesia selalu bisa di atas 5 persen. Selain itu, nilai tukar rupiah terhadap dollar yang menembus Rp 13.500 ini buruk sekali," ujar Kang Hyun kepada Kontan, Jumat (7/8/2015).

Karena kondisi makro ekonomi tersebut, banyak calon investor asing, tak terkecuali dari Korea menunda investasinya di Indonesia. Mereka menunda sampai membaiknya perekonomian nasional. "Investor menunggu sampai konsumsi dalam negeri kembali meningkat, serta nilai kurs yang stabil," ujar Kang Hyun.

Menurut dia, ada dua hal yang perlu segera dilakukan pemerintah Indonesia. Pertama, adalah meningkatkan konsumsi dalam negeri dan mempercepat pertumbuhan ekonomi. Persoalan konsumsi dalam negeri ini penting karena inilah daya tarik investor luar masuk ke Indonesia.

Kedua, pemerintah perlu mengeluarkan berbagai kebijakan stimulus untuk mendorong ekonomi. Untuk meningkatkan konsumsi dalam negeri, pemerintah perlu segera menggulirkan belanja APBN sehingga menimbulkan perputaran ekonomi.

Pemerintah juga perlu terus menjaga agar nilai tukar rupiah bisa stabil, sehingga memudahkan pengusaha melakukan penghitungan estimasi target bisnisnya ke depan.

Meski demikian, untuk jangka panjang, Kang Hyun mengaku optimistis kondisi perekonomian Indonesia bakal membaik dan terus melaju. (Benediktus Krisna Yogatama)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.