Demokrat Berharap "Reshuffle" Dongkrak Nilai Tukar Rupiah

Kompas.com - 12/08/2015, 18:37 WIB
Petugas teller melayani penukaran mata uang dolar AS dengan rupiah di Bank Mutiara, Jalan Ir H Djuanda, Kota Bandung, Selasa (28/7/2015). Pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS kembali melemah 16 poin pada Selasa pagi menjadi Rp 13.430 dibanding sebelumnya di posisi Rp 13.414 per dolar AS. TRIBUN JABAR / GANI KURNIAWANPetugas teller melayani penukaran mata uang dolar AS dengan rupiah di Bank Mutiara, Jalan Ir H Djuanda, Kota Bandung, Selasa (28/7/2015). Pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS kembali melemah 16 poin pada Selasa pagi menjadi Rp 13.430 dibanding sebelumnya di posisi Rp 13.414 per dolar AS.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP bidang Ekonomi Partai Demokrat, Marwan Cik Asan, berharap reshuffle kabinet yang dilakukan Presiden Joko Widodo berdampak positif pada pertumbuhan ekonomi Indonesia. Marwan melihat kondisi ekonomi saat ini sangat mengkhawatirkan karena semakin melemahnya nilai tukar rupiah terhadap Dollar Amerika Serikat.

Rupiah di pasar spot sempat menyentuh Rp 13.917 per dollar AS. Menjelang sore hari tadi, rupiah berangsur menguat di posisi Rp 13.799 per dollar AS. (baca: Devaluasi Yuan Kembali Tekuk IHSG 3,09 Persen di Penutupan Bursa)

"Sayangnya, meski nilai tukar rupiah terhadap dollar AS makin terpuruk pascadevaluasi Yuan, namun pemerintah masih menyatakan tetap aman," kata Marwan saat dihubungi, Rabu (12/8/2015).

Marwan berharap menteri di bidang ekonomi yang baru dilantik Jokowi bisa lebih siap dalam melihat kenyataan ekonomi saat ini. Dia meminta kabinet kerja yang baru segera bereaksi cepat mengatasi pelemahan rupiah.

Jika tidak diantisipasi dengan cepat, Marwan khawatir kedepannya kondisi ekonomi akan semakin terpuruk. (baca: Jokowi Lantik 6 Menteri Baru, IHSG dan Rupiah Masih Terpuruk)

"Pemerintah, BI dan OJK jangan seperti kelihatan bingung dan tidak punya resep dan konsep yang jitu untuk mengantisipasi kondisi tersebut dengan hanya menyampaikan kondisi masih aman. Segera sampaikan ke publik kondisinya dan jelaskan apa yang akan dilakukan," ujarnya.

Presiden Jokowi sudah melantik enam menteri dan pejabat setingkat menteri dalam Kabinet Kerja, Rabu (12/8/2015). Kementerian yang dirombak mayoritas membidangi ekonomi. (baca: Wapres: Pelemahan Mata Uang Juga Terjadi di Negara Asia Lainnya)

Ekonom Rizal Ramli dilantik sebagai Menteri Koordinator Kemaritiman. Rizal menggantikan posisi Indroyono Soesilo. Selanjutnya, Thomas Trikasih Lembong dilantik sebagai Menteri Perdagangan menggantikan Rachmat Gobel.

Sementara Sofjan Djalil, yang sebelumnya menjabat Menko Perekonomian, dilantik sebagai Kepala Bappenas menggantikan Andrinof Chaniago. Adapun mantan Gubernur Bank Indonesia Darmin Nasution dilantik sebagai Menko Perekonomian. (baca: Fadli Zon Nilai Jokowi Salah Copot Menteri)

Di bidang politik dan hukum, Luhut Binsar Pandjaitan dilantik sebagai Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan menggantikan Tedjo Edhy Purdijanto. Luhut akan merangkap jabatan sebagai Kepala Staf Kepresidenan, yang ia jabat sebelumnya.

Kemudian, Pramono Anung, politisi PDI-P, dilantik menjadi Sekretaris Kabinet. Pramono menggantikan posisi Andi Widjajanto.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X