Pengusaha Perjalanan Wisata Jabar Ajukan Penangguhan Penggunaan Rupiah

Kompas.com - 12/08/2015, 22:42 WIB
Ilustrasi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS. shutterstockIlustrasi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
BANDUNG, KOMPAS.com — Asociation of The Indonesian Tours & Travel Agencies (Asita) atau Ikatan Agen Tour dan Perjalanan Indonesia Jawa Barat mengajukan penangguhan penggunaan rupiah sebagai alat tukar transaksi dalam segala bentuk bisnisnya.

Surat pengajuan disampaikan ke Bank Indonesia beberapa pekan lalu. "Kami mengajukan penangguhan hingga rupiah stabil. Dalam surat, kami tidak menyebutkan batas waktu pengajuan penangguhan, hanya hingga rupiah stabil saja," ujar Ketua Asita Jawa Barat Budijanto Ardiansjah kepada Kompas.com, Rabu (12/8/2015).

Budijanto menjelaskan, untuk konsumen domestik dengan perjalanan dalam negeri, penggunaan rupiah tidak menjadi masalah. Namun, untuk konsumen asing atau perjalanan ke luar negeri, fluktuasi rupiah sangat berpengaruh. Dalam sejumlah kasus, fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika menyebabkan pihaknya merugi.

Ia mencontohkan ketika pihaknya menandatangani kontrak dengan sejumlah nilai yang dirupiahkan. Ketika acara tiba, pihaknya gigit jari karena terjadi perbedaan kurs yang lumayan sehingga mengalami kerugian. Belum lagi faktor psikologis konsumen.

Dalam beberapa kasus, beberapa kliennya biasa membayar dalam bentuk dollar AS, misalnya 5.000 dollar AS. Namun begitu di rupiahkan nilainya menjadi puluhan juta. Kliennya langsung kaget dan menunda perjalanan. Padahal jumlahnya sama saja.

“Penangguhan ini bukan berarti kami tidak setuju. Kami setuju dengan penggunaan rupiah sebagai alat transaksi, tapi untuk sekarang disaat nilai tukar rupiah tidak bisa diprediksi, kami memohon adanya penangguhan,” ucapnya.

Sebenarnya, sambung Budijanto, bukan hanya perusahaan tour and travel yang membutuhkan kestabilan mata uang. Karena perusahaan manapun di Indonesia, terutama yang biasa menggunakan mata asing, sangat mendambakan nilai rupiah yang stabil.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X