Kompas.com - 14/08/2015, 12:02 WIB
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com -Aksi pemerintah China mendevaluasi mata uang yuan sontak membuat dollar Amerika Serikat (AS) perkasa. Momentum ini langsung dimanfaatkan investor valuta asing (valas).

Maklum, dalam sepekan terakhir, nilai tukar rupiah terhadap greenback telah melemah signifikan. Mengutip situs Bank Indonesia (BI), kurs jual dollar AS telah melesat hampir 2 persen ke Rp 13.747 di 13 Agustus, dari sebelumnya Rp 13.559 per 3 Agustus.

Alhasil, masyarakat yang mengempit dollar ramai-ramai melakukan aksi jual. Fenomena ini terjadi di Tri Tunggal Money Changer. Yohanes Budi, Manajer Tri Tunggal Money Changer bertutur, terjadi peningkatan penjualan dollar sebesar 10 persen.

"Rata-rata total transaksi per hari sebesar 30.000 dollar AS hingga 40.000 dollar AS. Melemahnya rupiah ini mendongkrak transaksi hingga 50.000 dollar AS. Sebagian besar transaksi jual," jelas Yohanes kepada Kontan, Rabu (12/8/2015).

Hasrat jual dollar turut memicu transaksi beli nasabah perbankan. Rohan Rafas, Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri mengatakan, volume nasabah yang membeli dollar  mengalami penurunan kurang lebih sebesar 13 persen.

"Penurunan tersebut terhitung sejak Juni hingga Agustus 2015," jelas Rohan.

Sementara, volume transaksi jual dollar dari nasabah Bank Mandiri terbilang stabil. Sebab, kebanyakan nasabah layanan valas bank berlogo pita emas ini merupakan eksportir yang memiliki tujuan mengamankan likuiditas, bukan spekulasi.

Sedikit berbeda, Agus, Direktur Indra Forex, mengatakan, tidak terjadi peningkatan transaksi jual dan beli di lapaknya. "Nilai rupiah yang melemah tidak terlalu berpengaruh. Masih sama seperti hari-hari sebelumnya," ujar Agus.

Rata-rata penukaran uang di Indra Forex mencapai 50.000 dollar AS saban hari. Yang pasti, pelaku bisnis money changer dan perbankan kompak memprediksi bahwa pelemahan rupiah bakal terus berlanjut.

Atas dasar itulah, pelaku usaha penukaran uang fokus mengamankan likuiditas dollar demi mengantisipasi lonjakan aksi jual maupun beli dollar. (Lidya Panjaitan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
Sumber


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tekanan Terhadap IHSG Diproyeksi Berlanjut, Cermati Saham-saham Ini

Tekanan Terhadap IHSG Diproyeksi Berlanjut, Cermati Saham-saham Ini

Whats New
Harga Sahamnya Terus Ambles, GOTO Bakal Gelar Public Expose Insidentil

Harga Sahamnya Terus Ambles, GOTO Bakal Gelar Public Expose Insidentil

Whats New
Luhut: Indonesia Sekarang Sangat Diminati Para Investor dari Berbagai Negara

Luhut: Indonesia Sekarang Sangat Diminati Para Investor dari Berbagai Negara

Whats New
Hari Ini Terakhir Rekrutmen Bersama BUMN Batch 2, Simak Syarat, Cara, dan Jadwal Daftarnya

Hari Ini Terakhir Rekrutmen Bersama BUMN Batch 2, Simak Syarat, Cara, dan Jadwal Daftarnya

Whats New
Geger Lelang Kepulauan Widi, Pemerintah Satu Suara: Tidak Dijual!

Geger Lelang Kepulauan Widi, Pemerintah Satu Suara: Tidak Dijual!

Whats New
[POPULER MONEY] Ada KKN dalam Rekrutmen Tenaga Honorer | KKP Tegaskan Kepulauan Widi Tidak Dijual

[POPULER MONEY] Ada KKN dalam Rekrutmen Tenaga Honorer | KKP Tegaskan Kepulauan Widi Tidak Dijual

Whats New
Kenali Kripto sebelum Memutuskan untuk Berinvestasi

Kenali Kripto sebelum Memutuskan untuk Berinvestasi

Earn Smart
Cara Mudah Transfer ShopeePay ke DANA dan Rekening Bank

Cara Mudah Transfer ShopeePay ke DANA dan Rekening Bank

Spend Smart
Tumbuh 11,95 Persen, Penyaluran Kredit Perbankan Capai Rp 333,51 Triliun di Oktober 2022

Tumbuh 11,95 Persen, Penyaluran Kredit Perbankan Capai Rp 333,51 Triliun di Oktober 2022

Whats New
Rekrutmen Bersama BUMN Gelombang II Ditutup Besok, Simak Cara Daftarnya

Rekrutmen Bersama BUMN Gelombang II Ditutup Besok, Simak Cara Daftarnya

Work Smart
Sepanjang 2022, OJK Tindak 618 Pinjol Ilegal

Sepanjang 2022, OJK Tindak 618 Pinjol Ilegal

Whats New
Isu Badai PHK, Perusahaan Otomotif Astrido Justru Buka 13 Posisi Lowongan Kerja

Isu Badai PHK, Perusahaan Otomotif Astrido Justru Buka 13 Posisi Lowongan Kerja

Work Smart
Sri Mulyani Sebut Jokowi Minta Jajarannya Antisipasi Persoalan Beras

Sri Mulyani Sebut Jokowi Minta Jajarannya Antisipasi Persoalan Beras

Whats New
Bidik Proyek Ekonomi Berkelanjutan, INA Gandeng Investment Fund for Developing Countries

Bidik Proyek Ekonomi Berkelanjutan, INA Gandeng Investment Fund for Developing Countries

Whats New
Data Center STT di Bekasi Dibangun untuk Jawab Kebutuhan Ekonomi Digital RI

Data Center STT di Bekasi Dibangun untuk Jawab Kebutuhan Ekonomi Digital RI

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.