Perusahaan Kapal Pesiar Tidak Terdampak Pelemahan Rupiah

Kompas.com - 26/08/2015, 03:20 WIB
Sebuah kapal milik perusahaan Holland American Line. news.com.auSebuah kapal milik perusahaan Holland American Line.
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Manajemen perusahaan tur dan pesiar, Princess Cruises menyatakan, pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar tidak berdampak signifikan bagi perusahaan tersebut.

"Dampaknya sih tidak terlalu. Karena, mungkin untuk cruise (berlayar) dibeli enam bulan, satu tahun dan orang yang sudah planning (merencanakan) untuk cruise pastinya dia sudah ada budget-nya (anggaran)," kata Direktur Princess Cruises untuk Asia Tenggara, Farriek Tawfik dalam diskusi bersama pers terkait peluang dan dinamika industri pesiar Indonesia di Jakarta, Selasa (25/8/2015).

Ia mengatakan, konsumen mereka juga biasanya kelas menengah ke atas. Dengan demikian, biaya yang dikeluarkan untuk berlayar juga tidak begitu mahal sehingga tidak berdampak signifikan.

Ia mengatakan, konsumen membeli paket perjalanan di atas kapal pesiar pada rentang waktu yang cukup lama sekitar 3-6 bulan sehingga mereka dapat mempersiapkan anggaran.

Untuk pelayaran yang dimulai pada 26 November 2015 misalnya, tiketnya telah dipesan sejak awal tahun. Sehingga perusahaan tur dan pesiar pun optimistis tidak akan berdampak signifikan bagi pasar.

"Tapi payment-nya (pembayaran biaya tiket berlayar) tiga bulan sebelum sailing (berlayar) sudah harus bayar. Bukan seperti beli e-ticket last minutes (menit-menit terakhir)," ujarnya.

Namun, Farriek mengatakan, bagi masyarakat atau konsumen yang berpenghasilan menengah ke bawah seperti mereka yang belum lama bekerja, konsumen tersebut kemungkinan menunda hingga rupiah kembali menguat.

Ia mengatakan, konsumen tentu telah menyisakan sebagian dari pendapatannya untuk memesan tiket berlayar, namun karena kondisi melemahnya rupiah sehingga mereka mengunakannya untuk membiayai keperluan lain dan akhirnya menunda untuk sementara waktu.

Berbeda dengan pekerja usia muda yang belum lama bekerja, pekerja yang berumur 40 tahun ke atas tentu memiliki keuangan yang lebih stabil. "Orang yang berumur 40 tahun ke atas lebih stabil, dia tidak kena dampak yang besar," tuturnya.

Untuk mempromosikan paket perjalanan tur dengan kapal pesiar, ia mengatakan pihaknya menjalin kerja sama dengan berbagai pihak seperti pemerintah Singapura terkait pariwisata, pemerintah Indonesia untuk kemudahan fasilitas visa, agen perjalanan dan Kementerian Pariwisata.

Princess Cruises adalah perusahaan tur dan pesiar yang mengoperasikan 18 armada kapal yang merupakan bagian dari Carnival Corporation and Plc.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X