Gubernur BI: Tekanan Rupiah Terkendali dibanding Negara Lain

Kompas.com - 27/08/2015, 07:47 WIB
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo mengatakan, tekanan yang dialami rupiah saat ini masih relatif terkendali dibandingkan mata uang negara lain yang lebih tertekan terhadap pergerakan dollar AS.

"Dalam jangka pendek, mohon tetap tenang kalau ada tekanan terhadap rupiah, karena banyak mata uang negara tetangga yang lebih tertekan," kata Agus saat ditemui seusai bertemu pimpinan DPR RI di Jakarta, Rabu (26/8/2015) malam.

Agus menjelaskan, kurs rupiah dan bursa saham Indonesia saat ini mengalami tekanan eksternal akibat rencana penyesuaian suku bunga Bank Sentral AS (The Fed), rendahnya harga minyak dunia, dan aksi devaluasi yuan Tiongkok.

Namun, kondisi yang sama juga dialami oleh negara-negara berkembang lainnya dan situasi Indonesia masih jauh lebih baik, karena fundamental ekonomi dalam keadaan bagus dan belum menunjukkan adanya tanda-tanda krisis.

"Rupiah sepanjang Januari-Agustus depresiasi 13 persen, tapi Malaysia, Turki, Brasil, dan Eropa jauh lebih tertekan. Mata uang kita dibanding mereka, kita menguat. Ini kondisi dunia yang harus kita hadapi dengan baik," ujarnya.

Ia memastikan dalam menghadapi gejolak yang menggoyahkan kepercayaan pelaku pasar keuangan, Bank Indonesia akan selalu menjaga pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS agar fluktuasinya tidak terlalu tajam.

Agus bahkan mengimbau dalam jangka pendek agar para eksportir tidak lagi menyimpan dollar AS, sebagai antisipasi supaya rupiah tidak terus mengalami depresiasi dan pergerakan saham di pasar modal relatif mudah terpantau.

"Saya sangat merekomendasi eksportir untuk melepas dollarnya, supaya ada suplai atau ketersediaan dollar dalam negeri. Karena current account kita walaupun menurun, masih defisit. Jadi kita perlu kebutuhan dollar AS untuk impor," ujarnya.

Menurut Agus, untuk mengatasi masalah ekonomi yang telah menjadi perhatian masyarakat saat ini, dibutuhkan kerja sama dari seluruh pihak termasuk pemerintah, legislatif, dan otoritas terkait untuk mencari solusi terhadap guncangan.

"Kita memang perlu ada komitmen nasional untuk bersama-sama menghadapi periode yang sebetulnya bukan dari kita salahnya, tapi dari luar, karena krisis global yang sudah berlangsung selama tiga tahun," ujar mantan Menteri Keuangan ini.

Ia mengatakan, salah satu solusi yang dapat diupayakan adalah terus melakukan reformasi struktural, termasuk di antaranya mendorong pengembangan industri pengolahan untuk meningkatkan potensi nilai tambah dari suatu produk.

"Indonesia jangan lagi mengandalkan kegiatan pada bisnis ekspor sumber daya alam mentah, kita harus lakukan proses nilai tambah dan membangun infrastruktur, agar investor berdatangan dan kembali masuk," kata Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber Antara
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.