Ekonomi RI Lesu, Rizal Ramli Kritik Pihak yang Salahkan Dunia Internasional

Kompas.com - 31/08/2015, 12:32 WIB
Menteri Koordinator Kemaritiman Rizal Ramli (Kiri) bersama Penasihat Khusus PM Jepang Izumi Hiroto (kanan) di Jakarta, Rabu (26/8/2015). Kompas.com/ Yoga SukmanaMenteri Koordinator Kemaritiman Rizal Ramli (Kiri) bersama Penasihat Khusus PM Jepang Izumi Hiroto (kanan) di Jakarta, Rabu (26/8/2015).
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Koordinator Kemaritiman Rizal Ramli memberikan kuliah umum di depan mahasiswa baru Universitas Mercu Buana, Jakarta Barat, Senin (31/8/2015). Dalam pidatonya, Rizal menyinggung kondisi perekonomian Indonesia yang saat ini sedang mengalami perlambatan.

Mantan Menteri Koordinator Perekonomian era Presiden Abdurrahman Wahid itu mengkritik segelintir pihak yang selalu menyalahkan faktor eksternal sebagai penyebab merosotnya ekonomi Indonesia saat ini. Padahal, sejak satu setengah tahun lalu, dia sudah memberi peringatan bahwa kondisi ekonomi Indonesia sudah dalam posisi "lampu kuning" dan berpotensi menjadi merah.

"Sayangnya, kita kurang gesit memperbaiki faktor-faktor makro-ekonomi yang lemah. Kita sering menyalahkan faktor di dunia internasional, faktor The Fed (rencana bank sentral AS menaikkan suku bunga), faktor Malaysia (kisruh politik), faktor Korea, faktor Tiongkok (pelemahan ekonomi). Sudah saatnya kita hentikan menyalahkan faktor-faktor luar itu," ujar Rizal.

Dia menjelaskan, kondisi ekonomi "lampu kuning" satu setengah tahun lalu yang dia maksud ialah terjadinya empat defisit yang terdiri dari neraca pedagangan, defisit neraca transaksi berjalan, defisit pembayaran, dan defisit anggaran.

Menurut dia, para pengambil kebijakan saat itu gesit membuat kebijakan-kebijakan sehingga dampak pelemahan ekonomi global bisa dibendung. Bagi Rizal, kekuatan ekonomi suatu negara ditentukan oleh fondasi dalam negerinya. Bahkan, dia menganalogikan kondisi perekonomian layaknya kondisi badan manusia. "Kalau badan kita sehat, daya tahan tubuh kuat. Kalau ada virus apa pun, kita tetap jadi negara hebat," kata dia.

Dia memberikan berikan contoh negara-negara yang memiliki fondasi ekonomi kuat sehingga tak terlalu berdampak dengan pelemahan ekonomi global. Negara tersebut ialah India yang perekonomiannya masih mampu tumbuh 7 persen dan Filipina yang awalnya diremehkan ternyata pertumbuhan ekonominya mampu tumbuh 7,5 persen pada tahun ini.

"Jadi, kita hentikan menyalahkan dunia internasional. Kita perbaiki daya tahan tubuh di dalam negeri karena saat krisis itu artinya juga ada kesempatan perbaikan," ucap dia.

Baca jiuga: Fuad Bawazier: Struktur Industri RI Seperti Tukang JahitDapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.