Proposal Kereta Cepat, Jepang Minta Jaminan Pemerintah dan China Tidak

Kompas.com - 04/09/2015, 20:19 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah sudah menyerahkan proyek kereta cepat atau High Speed Railways (HSR) Jakarta-Bandung kepada Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan investor secara business to business atau komersial.

Menjadi penetu atas kelanjutan proyek kereta cepat, Menteri BUMN Rini Soemarno lantas memberikan satu syarat khusus kepada Jepang apabila tetap ingin bersaing memperebutkan proyek tersebut dengan Tiongkok.

"Jadi kalau Jepang ingin ikut dalam proses ini, tentunya harus menghilangkan keharusannya menggunakan permintaan jaminan pemerintah dan pinjamannya harus langsung ke BUMN," ujar Rini di kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (4/9/2015).

Menurut Rini, proposal proyek yang diajukan Jepang memiliki perbedaan yang sangat mendasar dengan Tiongkok.

Dalam proposal Jepang, ada dana jaminan yang harus ditanggung oleh pemerintah, padahal pemerintah menegaskan bahwa proyek kereta cepat itu tak boleh menggunakan dana APBN.

Disisi lain, Tiongkok kata Rini, mengajukan proyek tanpa ada sedikitpun dana APBN yang harus keluar. Menurutnya, hal itulah yang menjadi perbedaan yang sangat utama dari dua proposal kereta cepat itu.

"Kalau dari Jepang itu pinjaman diberikan kepada pemerintah kemudian baru ke BUMN. Kalau dari Tiongkok langsung ke BUMN. Sehingga tidak ada pendanaan dari pemerintah," kata dia.

Meski tidak memberikan syarat khusus, Rini tetap meminta Tiongkok untuk memperbaiki sedikit proposalnya.

"Kita hanya mengatakan ke mereka (Tiongkok) harus ada perbaikan sedikit. Karena harus ada kalkulasi mengenai kereta cepat yang mungkin speednya yang lebih rendah dari yang mereka usulkan. kayak misalnya waktu itu 350 kilometer per jam, jadi bagaimana kalau 250 atau 280 kilometer per jam," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.