Jasa Marga: Silakan Bangun LRT Asal Tidak Mengganggu Lalu Lintas Tol

Kompas.com - 09/09/2015, 13:00 WIB
Kemacetan panjang terjadi di Jalan Tol Dalam Kota dan Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Rabu (29/7/2015). Lalu lintas dan aktivitas kendaraan di Jakarta kembali macet pasca-libur Lebaran 2015. WARTA KOTA / ANGGA BHAGYA NUGRAHAKemacetan panjang terjadi di Jalan Tol Dalam Kota dan Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Rabu (29/7/2015). Lalu lintas dan aktivitas kendaraan di Jakarta kembali macet pasca-libur Lebaran 2015.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Jasa Marga tak keberatan jalur pembangunan light rail transit (LRT) berada di sepanjang Jalan Tol Jakarta-Bogor-Ciawi (Jagorawi). Namun Jasa Marga mengingatkan pembangunan proyek tersebut tidak menggangu lalu lintas jalan tol.

"Kebetulan lahannya milik Bina Marga, punya negara, silakan saja asal jangan mengganggu lalu lintas di tol, terganggu pandangan, jangan sampai ada LRT jadi mengganggu pandangan dan terjadi kecelakaan, mereka sudah memenuhi syarat itu," ujar Direktur Utama Jasa Marga Adityawarman usai menghadiri groundbreaking LRT di Gerbang Tol TMII, Jakarta, Rabu (9/9/2015).

Menurut dia, penggunaan lahan di dekat jalan tol untuk kepentingan transportasi kereta api sudah menjadi hal yang biasa diseluruh dunia. Oleh karena itu dia yakin jalan tol dan jalur LRT bisa berdampingan.

"Di luar negeri sudah begitu triple yaitu ada jalan tol, kereta api, jala. biasa," kata dia.

Namun, Adityawarman mengaku belum mengetahui persis trase LRT akan menggunakan lahan Tol Jagorawi sebelah mana saja. Pasalnya, dia mengatakan belum melihat perencanaan proyek tersebut.

"Saya belum tahu trasenya lewat mana, pencanangannya saya belum lihat. Katanya pindah ke jalur Bandung-Bogor-Jakarta, antar kolom 30 kilomenter (tiang ke tiang) sekian kilometer dibagi 30, berapa luasan saya belum dapat laporannya," ucap dia.

LRT tahap pertama mencakup tiga trase, yaitu Cibubur-Cawang sepanjang 13,7 kilometer, Cawang-Dukuh Atas sepanjang 10,5 kilometer (Tahap I A) dan Bekasi Timur-Cawang sepanjang17,9 kilometer (Tahap I B).Untuk tahap kedua, panjang total lintasan LRT mencapai 41,5 kilometer.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tahap kedua itu meliputi lintas layanan Cibubur-Bogor, Dukuh Atas-Palmerah-Senayan, Palmerah-Grogol.Daya angkut harian dengan konfigurasi 6 train set adalah 24.000 PPHD head way 2 menit saat peak.

Kecepatan operasi LRT mencapai 60-80 kilometer per jam.Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Hermanto menjelaskan, pembangunan LRT itu sudah diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 98 Tahun 2015 tentang Percepatan Kereta Api Ringan atau Light Rail Transit Terintegrasi di Wilayah Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi.

Dalam aturan itu disebutkan bahwa PT Adhi Karya Tbk ditunjuk sebagai badan usaha yang akan membangun prasarana LRT. Untuk tahap pertama pembangunan LRT, nilai investasi ditaksir sekitar Rp 11,9 triliun atau separuh dari total proyek LRT yang dibangun Adhi Karya, yakni Rp 23,8 triliun.

Rencananya, Adhi Karya akan membangun prasarana LRT sepanjang 80 kilometer yang melingkupi Bogor, Jakarta, dan Bekasi.

Kemenhub mengatakan bahwa pembangunan LRT merupakan bentuk upaya pemerintah dalam mengurangi kemacetan lalu lintas di wilayah Jabodetabek. Rencana umum jaringan kereta api itu tertuang dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 54Tahun 2015.

Diperkirakan, pembangunan tahap pertama akan selesai pada akhir 2017, dan alat transportasi tersebut diharapkan bisa beroperasi pada awal 2018.Selain Adhi Karya, proyek LRT digagas oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Proyek LRT dari Pemprov DKI direncanakan meliputi tujuh koridor LRT, yakni Kebayoran Lama-Kelapa Gading (21,6 km), Tanah Abang-Pulomas (17,6 km), Joglo-Tanah Abang (11 km), Puri Kembangan-Tanah Abang (9,3 km), Pesing-Kelapa Gading (20,7 km), Pesing-Bandara Soekarno-Hatta (18,5 km), dan Cempaka Putih-Ancol (10 km).



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lampaui Pewaris Samsung, Pria Ini Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Lampaui Pewaris Samsung, Pria Ini Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Earn Smart
Ini Nasib 8.000 Karyawan Lion Air Group yang Dirumahkan

Ini Nasib 8.000 Karyawan Lion Air Group yang Dirumahkan

Whats New
IHSG Sepekan Turun 0,52 Persen, Kapitalisasi Jadi Rp 7.233 triliun

IHSG Sepekan Turun 0,52 Persen, Kapitalisasi Jadi Rp 7.233 triliun

Whats New
Bamsoet: Akidi Tio Penyumbang Terbanyak di Dunia Setelah Bill Gates

Bamsoet: Akidi Tio Penyumbang Terbanyak di Dunia Setelah Bill Gates

Whats New
Kembangkan Kawasan Bandara Yogyakarta, Angkasa Pura Properti Cari Investor Strategis

Kembangkan Kawasan Bandara Yogyakarta, Angkasa Pura Properti Cari Investor Strategis

Rilis
Stimulus Listrik di Babel Sudah Habiskan Anggaran Rp 31 Miliar

Stimulus Listrik di Babel Sudah Habiskan Anggaran Rp 31 Miliar

Whats New
Permintaan Dunia Naik, Harga Komoditas Pertambangan Alami Tren Positif

Permintaan Dunia Naik, Harga Komoditas Pertambangan Alami Tren Positif

Rilis
Aset Kripto Kompak Melesat, Harga Bitcoin Kembali ke Rp 600 Juta

Aset Kripto Kompak Melesat, Harga Bitcoin Kembali ke Rp 600 Juta

Whats New
Daftar Pekerja yang Mendapat Prioritas Menerima Subsidi Gaji Rp 1 Juta

Daftar Pekerja yang Mendapat Prioritas Menerima Subsidi Gaji Rp 1 Juta

Whats New
Sederet Fakta Dibalik Polemik Anggaran Laptop Pelajar Kemendikbud

Sederet Fakta Dibalik Polemik Anggaran Laptop Pelajar Kemendikbud

Whats New
Sri Mulyani Bebaskan Pajak Kapal Pesiar dan Yacht Khusus untuk Wisata

Sri Mulyani Bebaskan Pajak Kapal Pesiar dan Yacht Khusus untuk Wisata

Whats New
Efek Sepi Penumpang, 35 Persen Karyawan Lion Air Group Dirumahkan

Efek Sepi Penumpang, 35 Persen Karyawan Lion Air Group Dirumahkan

Whats New
Pahami Beda PBG, SLF, dan Surat Bukti Kepemilikan Bangunan Gedung

Pahami Beda PBG, SLF, dan Surat Bukti Kepemilikan Bangunan Gedung

Whats New
Viral Cuitan Nasabah Mengaku Kehilangan Uang di BRI, Ternyata Dipakai Suaminya

Viral Cuitan Nasabah Mengaku Kehilangan Uang di BRI, Ternyata Dipakai Suaminya

Whats New
UMKM Batik Ini Tembus Ekspor ke Mancanegara Berkat Program Shopee

UMKM Batik Ini Tembus Ekspor ke Mancanegara Berkat Program Shopee

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads X