Rizal Ramli Sebut Pemegang Kuota Impor sebagai Predator

Kompas.com - 21/09/2015, 15:15 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Rizal Ramli meminta Kementerian Perdagangan untuk mengubah sistem kuota dalam importasi komoditas garam menjadi sistem tarif. Sebabnya, menurut Rizal, sistem kuota hanya memberikan keuntungan kepada para pemegang kuota.

“Sistem kuotanya sendiri sudah jelek, on top daripada itu, kelompok penguasa kuota itu bikin kartel yang kelakuannya itu sangat predatoris, pemangsa segala macam, cartel predatory behavior,” kata Rizal di kantornya, Jakarta, Senin (21/9/2015).

Rizal menuturkan, perilaku berdagang para pemegang kuota garam sangat kejam. Rizal mengaku mengetahui sendiri bagaimana cara bekerja para kartelis tersebut, namun bukan pelaku kartel garam, melainkan bawang.

“Saat panen bawang di Brebes dan sekitanya, mereka impor bawang banyak, sehingga harga pada saat panen jatuh,” ucap Rizal.

Setelah harga bawang produksi lokal jatuh, para petani pun menjadi tidak bersemangat untuk menanam bawang di periode tanam berikutnya. Akibat dari itu, produksi pada tahun selanjutnya menjadi berkurang.

“Baru mereka (pelaku kartel) naikkin harganya. Jadi, perilaku begini yang sangat berbahaya,” kata Rizal.

Dia menjelaskan, para pelaku kartel sengaja memperbanyak impor pada saat panen agar harga produksi petani anjlok. Mereka, sebut Rizal, sengaja menghancurkan industri dan petani dalam negeri.

“Nanti setelah enggak ada yang produksi, berkurang (pasokannya), mereka nikin impornya. Makanya, impor lewat sistem kuota ini naik terus, tidak pernah turun,” ucap Rizal.

Hari ini, Rizal mengumpulkan sejumlah menteri terkait, untuk membahas impor garam. Rapat koordinasi dihadiri oleh Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti, Menteri Perindustrian Saleh Husin, serta Menteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong.

Salah satu hasil keputusan rapat, yakni perubahan impor garam berdasarkan sistem kuota menjadi sistem tarif. Dalam satu tahun, impor garam Indonesia untuk memenuhi kebutuhan industri termasuk aneka-pangan mencapai 2,2 juta ton.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.