Mentan Klaim Hemat Rp 50 Triliun berkat Pengendalian Impor Pangan

Kompas.com - 24/09/2015, 10:45 WIB
Menteri Pertanian RI, Andi Amran Sulaiman, memeriksa kondisi beras yang akan dijual di Pasar Murah Beras, Selasa (22/9/2015) pagi. KOMPAS.com/Tangguh SRMenteri Pertanian RI, Andi Amran Sulaiman, memeriksa kondisi beras yang akan dijual di Pasar Murah Beras, Selasa (22/9/2015) pagi.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengatakan, pemerintah telah berupaya keras untuk mengendalikan impor pangan. Menurut Amran, jelang satu tahun pemerintahan Presiden Joko Widodo, kegiatan impor pangan yang dilakukan Indonesia menurun.

"Perlu dicatat bahwa pemerintah menghemat devisa Rp 50 triliun karena kerja keras pemerintah," kata Amran saat ditemui seusai shalat Id di Masjid Istiqlal, Jakarta, Kamis (24/9/2015).

Ia mengatakan, Presiden Jokowi kerap memberikan pengarahan minimal dua minggu sekali untuk melindungi petani Indonesia dengan memperkuat ekspor karena impor dinilai akan melemahkan para petani.

Salah satunya adalah beras, yang hingga hari ini belum ada impor. Amran mengklaim bahwa Kementerian Pertanian bersama TNI, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Kementerian Badan Usaha Milik Negara, Kementerian Perdagangan, serta Bulog telah berupaya keras mengendalikan impor beras.

Begitu juga dengan bawang. Jika sebelum bulan Ramadhan lalu ada rencana untuk mengekspor bawang, saat ini Indonesia sudah mengekspor sekitar 2.000 ton bawang dan tidak lagi mengimpor.

"Kebutuhan bawang sudah cukup. Tahun ini tidak ada impor, kita ekspor," ucap Amran.

Selain bawang, Indonesia juga mengekspor jagung. Meskipun masih mengimpor, tetapi jumlahnya lebih rendah dari tahun sebelumnya. Ekspor yang dilakukan sudah sekitar 400.000 ton.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Amran berharap bahwa perkembangan sektor pangan akan lebih baik. Ia bertekad untuk tetap mengendalikan impor pangan.

"Tahun '98 impor 7,1 juta ton (beras) dengan posisi sama, El Nino kuat. Dibandingkan ya, sekarang ini belum ada impor, tapi El Nino-nya sama '98, bahkan cenderung lebih kuat," ujar Amran.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.