Faisal Basri: Jangan "Grusa-grusu" Mendorong Produksi Garam

Kompas.com - 07/10/2015, 15:00 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com – Pengamat ekonomi dari Universitas Indonesia (UI) Faisal Basri mengingatkan pemerintah untuk tidak terburu-buru dalam meningkatkan produksi garam. Faisal menyatakan, pemerintah harus melihat betul daerah-daerah dengan kebutuhan garam tinggi, dan sentra produksi yang akan dikembangkan. Sebab, masalah utama yang dialami komoditas ini adalah sensitivitasnya terhadap ongkos angkut.

“Ongkos angkut menjadi paling penting. Kalau kita hebat (produksinya) di NTT pun itu tidak feasible ngangkut ke Jawa, dibandingkan (impor) dari Australia. Jadi jangan ambisius mendorong produksi garam di bukan daerah konsumsi. Jangan grusa-grusu,” kata Faisal dalam sebuah diskusi terbatas, di Jakarta, Rabu (7/10/2015).

Faisal mengatakan, jika pemerintah tidak memetakan sentra produksi dan pasar garam, yang terjadi justru harga garam rakyat menjadi mahal. Kalau sudah begini, lanjut dia, pemerintah bisa jadi kesulitan sendiri. Sebab, harga garam impor menjadi lebih murah jika dibandingkan garam lokal.

“Lantas kita proteksi, larangan impor, dan lain-lain,” ucap Faisal.

Tim Pakar PUGAR Kementerian Kelautan dan Perikanan RI, Misri Gozan menambahkan, memang wilayah Nusa Tengara Timur (NTT) dan Nusa Tenggara Barat (NTB) memiliki ‘kemewahan alam’ yang hampir sama dengan Australia untuk pengembangan garam rakyat. Kedua provinsi tersebut memiliki humiditas udara (kelembaban) yang rendah.

Akan tetapi, sentra produksi garam bisa juga dikembangkan di luar daerah tersebut. Solusinya adalah dengan penerapan teknologi. Misalnya, untuk mempercepat proses kristalisasi bisa dilakukan dengan ramsol atau adhirama, sistem ulir ataupun sistem seperti yang diterapkan di Nagekeo.

“Untuk mengatasi kendala cuaca, bisa dilakukan dengan pemanasan menggunakan rumah kaca. Tapi memang ini agak boros,” kata Misri.

Misri memaparkan, produktivitas di sentra produksi garam di Indonesia berbeda-beda. Salah satu penyebabnya, tergantung cara atau proses kristalisasi garam. Contohnya, pada tahun 2012 rata-rata produktivitas garam di Aceh sangat tinggi mencapai 169,58 ton per hektar. “Aceh produktivitasnya sangat tinggi karena air laut direbus. Ini boros sekali energi,” kata dia.

Pada periode sama, produktivitas garam di daerah lain berkisar antara 30 -120 ton per hektar, seperti di Gorontalo (30 ton), NTT (44,63 ton), Sulawesi Selatan (63,65 ton), Sulawesi Tengah (75 ton), NTB (98,53 ton), Jawa Timur (94,29 ton), Jawa Barat (98,85 ton), Jawa Tengah (104,25 ton), dan Bali (119,28 ton).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.