BKPM Optimistis Industri Tekstil dan Sepatu Berkembang Pesat

Kompas.com - 15/10/2015, 19:10 WIB
Kepala BKPM, Franky Sibarani Ambaranie Nadia K.MKepala BKPM, Franky Sibarani
|
EditorFidel Ali

SEMARANG, KOMPAS.com - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani mengatakan, investasi di sektor tekstil dan sepatu masih akan terus berkembang. Ia mengatakan, antusiasme investor untuk berinvestasi dalam dua sektor tersebut juga luar biasa.

"Kalau kita benahi banyak hal, kita bisa penuhi target market dunia sampai 10 persen minimal," ujar Franky dalam acara sosialisasi Desk Khusus Investasi sektor Tekstil dan Sepatu di Semarang, Jawa Tengah, Kamis (15/10/2015).

Menurut Franky, peluang industri tekstil dan sepatu di Indonesia masih besar. Ia menjelaskan, dalam sektor tekstil, kontribusi Indonesia terhadap pasar dunia sebesar 1,5 persen dan sektor sepatu sebesar 4 persen.

Meski demikian, kata Franky, terjadi peningkatan pertumbuhan realisasi investasi dalam semester pertama tahun 2015 dalam industri tekstil dan sepatu. Tekstil bertumbuh sekitar 58 persen dan sepatu sebesar 613 persen.

"Untuk tekstil ada 378 proyek yang sedang direalisasikan sementara untuk sepatu ada 69 proyek," kata Franky.

Untuk investasi tekstil, kata Franky, lokasi realisasi tersebar di Jawa Tengah, Jawa Barat, dan Jakarta. Sementara untuk sepatu, proyek direalisasikan di sekitar Jawa Barat dan Banten. Franky menambahkan, pertumbuhan investasi tekstil dan sepatu di Jawa Tengah cukup positif.

Menurut data BKPM, realisasi investasi sektor tekstil di Jawa Tengah selama semester I 2015 senilai Rp 2,4 triliun dari 72 proyek dan menyerap 25.800 tenaga kerja. Jumlah tersebut menjadikan Jawa Tengah sebagai provinsi dengan realisasi investasi tekstil terbesar di Indonesia.

Demi meraih target dalam pasar dunia, menurut Franky ada beberapa hal yang harus dibenahi. Salah satunya pengupahan kepada tenaga kerja. Ia mengatakan, harus ada kepastian kepada pekerja dan investor mengenai sistem pengupahan yang layak. Kemudian, Franky menilainperli adanya free trade agreement (FTA) dengan negara besar.

"Kalau ingin bersaing dengan Vietnam, Myanmar, Bangladesh, maka FTA. FTA itu dengan Eropa dan Amerika. Pemerintah sedang proses ini," kata Franky.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

Whats New
Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Whats New
Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Whats New
Tren Belanja Kuartal I-2022, Tokopedia: Masker Kesehatan Laris Manis

Tren Belanja Kuartal I-2022, Tokopedia: Masker Kesehatan Laris Manis

Whats New
Harga Sawit Petani Anjlok, Tapi Ironinya Minyak Goreng Tetap Mahal

Harga Sawit Petani Anjlok, Tapi Ironinya Minyak Goreng Tetap Mahal

Whats New
Prokes Dilonggarkan, Simak Syarat Perjalanan Lengkap Kereta Api Terbaru

Prokes Dilonggarkan, Simak Syarat Perjalanan Lengkap Kereta Api Terbaru

Whats New
Shopee Tebar Diskon Hingga 60 Persen untuk Produk Kebutuhan Rumah

Shopee Tebar Diskon Hingga 60 Persen untuk Produk Kebutuhan Rumah

Spend Smart
Larangan Ekspor Belum Mempan, Harga Minyak Goreng Masih Saja Mahal

Larangan Ekspor Belum Mempan, Harga Minyak Goreng Masih Saja Mahal

Spend Smart
Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Whats New
Mau Jadi Negara Maju, Porsi Pasar Keuangan RI Harus 400 Persen dari PDB

Mau Jadi Negara Maju, Porsi Pasar Keuangan RI Harus 400 Persen dari PDB

Whats New
Erick Thohir: Belum Ada Rencana Pemerintah Naikkan Pertalite

Erick Thohir: Belum Ada Rencana Pemerintah Naikkan Pertalite

Whats New
Rekrutmen Bersama BUMN 2022, Erick Thohir: Tak Ada Titipan Anak Sultan

Rekrutmen Bersama BUMN 2022, Erick Thohir: Tak Ada Titipan Anak Sultan

Whats New
Literasi Keuangan di RI Baru 3,18 Persen, Penetrasi Asuransi 'Melempem'

Literasi Keuangan di RI Baru 3,18 Persen, Penetrasi Asuransi "Melempem"

Whats New
Aplikasi Rekan Pupuk Indonesia Permudah Petani Penuhi Kebutuhan

Aplikasi Rekan Pupuk Indonesia Permudah Petani Penuhi Kebutuhan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.