Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Oktober Deflasi, BI Prediksi Inflasi 2015 di Titik Tengah 4 Persen

Kompas.com - 02/11/2015, 20:36 WIB
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) hari ini melaporkan Indeks Harga Konsumen (IHK) pada bulan Oktober 2015 mengalami deflasi 0,08 persen month to month (mtm), berbeda dari historisnya yang dilaporkan terjadi inflasi.

Bank Indonesia (BI) menilai realisasi IHK Oktober 2015 tersebut tidak jauh berbeda dari perkiraan bank sentral.

"Berdasarkan perkembangan inflasi hingga Oktober 2015, Bank Indonesia meyakini bahwa inflasi untuk keseluruhan tahun 2015 akan berada di bawah titik tengah sasaran 4 persen," kata Deputi Direktur Departemen Komunikasi BI Andiwiana dalam keterangan resmi yang dipublikasikan hari ini, Senin (2/11/2015).

Andiwiana menyatakan, keyakinan bank sentral tersebut didasarkan dengan dukungan penguatan koordinasi kebijakan pengendalian inflasi di tingkat pusat dan daerah. Perkembangan inflasi hingga Oktober 2015 tersebut, kata dia, menunjukkan bahwa stabilitas harga terkendali.

BI mencatat, deflasi Oktober 2015 bersumber dari deflasi pada kelompok bahan makanan bergejolak (volatile food), yang dipengaruhi koreksi harga aneka daging dan aneka cabai yang masih berlanjut pada bulan Oktober 2015. Dengan demikian, inflasi IHK sejak Oktober 2014 sampai Oktober 2015 (year on year) mencapai 6,25 persen (yoy), sementara inflasi Januari sampai Oktober 2015 (year to date) tercatat sebesar 2,16 persen (yoy).

Deflasi pada kelompok volatile food mencapai 1,22 persen (mtm) yang merupakan deflasi terbesar pada bulan Oktober selama lima tahun terakhir. Sementara itu, secara tahunan inflasi volatile food tercatat sebesar 6,95 persen (yoy).

Deflasi bulan Oktober terutama bersumber dari masih berlangsungnya deflasi daging ayam, daging sapi, serta aneka cabai. Di samping itu, inflasi inti dan inflasi administered prices bulan ini juga tergolong rendah dibandingkan historisnya.

Inflasi inti mencapai 0,23 persen (mtm) atau 5,02 persen (yoy) seiring dengan menguatnya rupiah, melambatnya pertumbuhan ekonomi dan terkendalinya ekspektasi inflasi. Inflasi administered prices mencapai 0,03 persen (mtm) atau 9,83 persen (yoy), didorong oleh penurunan harga solar dan masih berlangsungnya dampak penurunan harga LPG 12 kg pada September lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+