Kompas.com - 05/11/2015, 06:07 WIB
EditorErlangga Djumena

Oleh Dedy Dahlan

KOMPAS.com - Tidak masalah di manapun dia berada dan di posisi apapun dirinya, baik sebagai seorang pebisnis, self employed atau dalam membangun karir, yang namanya Passionpreneur selalu bisa menerapkan prinsip- prinsip passion, makna, dan kepuasan berkarya dalam aktivitasnya.

Tapi lucunya, kalau saya diundang untuk ngisi di perusahaan, para bos dan manajernya suka colek colek saya di balik layar, kayak mau melakukan transaksi illegal, dan bisik- bisik, “Psssssst, coach, jangan diangkat Passionnya anak- anak yaaa. Takut pada resign…”

Yang lalu saya jawab juga sambil bisik- bisik, “Psssst, oooh, ya oke deh”, “Psssst, kenapa coach ikutan bisik- bisik?” “Pssssst, ga tau…”.

Buat saya ini sayang banget. Karena, sebagai manajer atau pemilik perusahaan, Anda perlu tahu bahwa sesungguhnya, passion justru bisa dijadikan style manajemen yang keren! Passion karyawan dan tim Anda, adalah sarana motivasi paling duaaahsyat!

Malahan, salah satu perusahaan raksasa dunia, Google, bisa dibilang menerapkan gaya manajemen berbasis passion dalam kebijakan- kebijakannya! Dan mungkin justru inilah yang jadi alasan kesuksesan dan inovasi- inovasinya yang makin lama makin ajaib kayak sulap itu.

So, gimana sih wujud style manajemen berdasarkan passion itu?

Intinya, dalam style manajemen ini, perusahaan, atau Anda sebagai pemimpin, justru mendorong munculnya, terbentuknya, dan terapresiasinya passion karyawan dalam bekerja!

Sekilas, ini nampaknya bertolak belakang dengan gaya manajemen tradisional, yang terdoktrin penuh tekanan, dihiasi sesi- sesi ‘keramas’ tanpa ampun, dan mindset push target tanpa belas kasihan pada karyawan. Padahal ini justru bisa jadi lebih efektif!

Kenapa? Beberapa alasannya antara lain:

Alasan Satu
Manusia punya dua jenis motivasi. Pertama adalah motivasi ekstrinsik, atau dorongan dari luar. Motivasi ini biasanya disebut motivasi ‘kepaksa’ atau ‘disogok’. Biasanya motivasi ini tidak bertahan lama, dan pada saat paksaan atau sogokannya tidak lagi ada, atau tidak lagi memiliki efek padanya, tanpa adanya motivasi intrinsik, seseorang itu bakal berhenti perduli.

Motivasi kedua adalah motivasi intrinsik, atau dorongan dari dalam. Ini biasanya muncul dari diri sendiri, karena keinginan sendiri, dan muncul tanpa harus ada paksaan atau sogokan. Motivasi ini bertahan lebih lama, dan mendorong orang untuk lebih efektif dan kreatif dalam berusaha.

Mungkin perumpamaan gampangnya, kalau motivasi ekstrinsik itu dijodohkan, motivasi intrinsik adalah cinta sejati. Hayoooo, mana yang akan bikin Anda lebih fight?

Passion dalam bekerja akan membangkitkan motivasi intrinsik seseorang!

Alasan Dua
Kalau Anda pikir orang cuma butuh duit, dan karyawan Anda bakal loyal dan nurut dan super efektif cukup dengan dikasih duit, maka Anda perlu pikir- pikir lagi. Dalam proses saya meng- coaching dan meng- assess beberapa perusahaan, ketidak puasan terbesar yang seringkali bikin karyawan demotivated, menurunkan loyalty, dan meningkatkan turn over justru bukanlah masalah uang!

Menurut piramida Maslow, manusia juga butuh cinta dan relationship, keyakinan diri, perasaan keberhasilan meraih sesuatu, pembuktian diri, dan ekspresi diri dalam berkarya.

Tim dan karyawan Anda bukan robot! Nambahin tekanan dan nambahin push enggak akan bikin dia pasti jadi lebih efektif!

Google menangani situasi ini dengan kebijakan serunya, mewajibkan 20 persen waktu kerja karyawan dipakai untuk side project pribadi yang ingin dibuat oleh karyawan. Akibatnya? Karyawannya lebih termotivasi karena merasa mendapatkan pembuktian diri di tempat kerja.

Alasan Tiga
Aktivitas passion bersama di kantor akan membangkitkan kerjasama tim lebih baik, memunculkan sense of belonging, dan me-refresh pikiran pekerja. Dalam buku saya “Lakukan Dengan Hati”, saya membahas soal konsep Power Nap, yaitu beristirahat singkat saat bekerja bisa menyegarkan kembali pikiran untuk kerja lebih efektif.

Adanya sarana penyaluran passion atau kebijakan yang memberi makna di kantor bisa memberikan efek yang sama. Dan ketika para pekerja bisa berbagi passionnya dengan rekannya, sense of belonging dan teamwork akan muncul secara alami.

Dengan menerapkan aktivitas passion di kantor, Anda justru bakal irit dana buat team building dan outbound, karena kerja sama mereka sudah terbentuk secara alami dalam passion-nya.

Masih banyak sebenarnya alasan untuk menerapkan style manajemen  berbasis passion di kantor atau bisnis Anda. Apalagi di zaman ini, di mana pekerja cenderung membangun jenjang karir inter- perusahaan, dan bukan lagi intra- perusahaan, kepuasan bekerja semakin berharga untuk mereka.

Sebagai passionpreneurship, cobalah hiasi dan campurkan kebijakan manajemen tradisional Anda dengan kebijakan manajemen berbasis passion!

Dalam artikel berikutnya saya bakal berbagi beberapa tips dan cara sederhana, agar Anda bisa membangun kebijakan dan style manajemen berbasis passion di kantor Anda!

 


*Dedy Dahlan adalah seorang passsion coach yang juga penulis best seller dari buku Lakukan Dengan Hati, Ini Cara Gue, dan Passion!–Ubah Hobi Jadi Duit, yang dikenal luas dengan gaya penulisan dan gaya panggungnya yang jenaka, nyeleneh, blakblakan, kreatif, dengan materi praktikal. Biasa dipanggil Coach D, ia adalah anggota dan coach tersertifikasi dari ICF (International Coach Federation), yang memusatkan diri pada pengembangan passion dan profesi.

Memperkenalkan metode PIPO Passion Coaching-nya sebagai pembicara di ICF’s Indonesia Coaching Summit 2013, Coach D adalah inisiator dari konsep "Fun Learning" dan "Passion Based Office", serta kerap menggunakan skill stand up comedy dalam training dan seminar-seminarnya. FB Page: coachdedydahlan.
Website: http://www.dedydahlan.com

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.