Kompas.com - 06/11/2015, 08:00 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

                                                       Oleh Ryan Filbert
                                                          @RyanFIlbert

KOMPAS.com - Seperti biasa, setiap orang akan selalu mencari hal terbaik dalam memilih sesuatu. Memang sudah menjadi hukumnya bahwa kita akan mencari barang termurah, dengan kualitas terbaik, mencari ilmu terbaik untuk menghasilkan keuntungan tertinggi.

Sering kali saya juga ditanya mengenai strategi dan “jurus” untuk memilih saham yang menguntungkan. Tidak jarang juga satu orang dengan yang lainnya memperdebatkan dan mengklaim bahwa metode dan strateginya adalah yang terbaik.

Saya kebetulan baru 12 tahun mengenal dunia investasi dan trading pada pasar modal, baik di pasar modal Indonesia maupun dunia. Saat memulai, saya pun ingin mencari kira-kira “ilmu sakti” apa dalam saham agar bisa mendapat untung.

Apakah menguasai analisis teknikal, analisis fundamental, atau ada jurus lain, misalnya bisa mendeteksi pergerakan uang di pasar yang terkenal dekat dengan bandar agar bisa terus untung.

Alhasil, saya pun mempelajari satu per satu, meskipun sampai hari ini juga masih belajar. Sampai hari ini, saya belum menemukan satu analisis pun yang selalu menguntungkan dalam segala kondisi.

Berbeda dengan banyak pendapat orang, saya pribadi merasa bahwa apa pun metode seseorang memilih portofolio trading atau investasi baik adanya.

Tidak ada yang salah, sekalipun metode tersebut akhirnya salah. Karena ya memang tidak ada selalu benar.

Juga sama halnya, tidak ada yang salah apakah seseorang menjadi seorang investor, pedagang atau trader, atau bahkan “penjudi” di pasar modal. Mengapa demikian? Karena dari setiap kategori rupanya menghasilkan nama dan cerita kesuksesannya masing-masing.

Sangat sedih apabila saya mendengar, satu kelompok menjelekkan kelompok lainnya hanya lantaran memiliki kriteria dan strategi pemilihan yang berbeda, karena ada keunggulan dan kelemahannya masing-masing.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.