Tidak Terlibat Mafia, Pertamina Diminta Tetap Bubarkan Petral

Kompas.com - 09/11/2015, 09:09 WIB
Ilustrasi: Kantor Pertamina, Jakarta TRIBUNNEWS/DANY PERMANAIlustrasi: Kantor Pertamina, Jakarta
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said meminta PT Pertamina (Persero) untuk tetap melanjutkan proses likuidasi Pertamina Energy Trading Ltd. (Petral) dan anak usahanya, kendati audit investigasi tidak menemukan keterlibatan baik Pertamina maupun pemerintah dalam praktik mafia migas.

"Sebagai regulator kami sudah sampaikan kepada Pertamina, yakinkan proses likuidasi berjalan terus. Tidak ada keraguan. Kemudian yakinkan bahwa kekeliruan seperti ini tidak terulang lagi," kata Sudirman di Jakarta, kemarin Minggu (8/11/2015).

Menurut Sudirman, likuidasi Petral Group merupakan perbaikan tata kelola rantai pasokan di Pertamina, di samping mengaktifkan kembali peran Integrated Supply Chains (ISC).

Dia juga bilang, perbaikan tata kelola rantai pasokan ini akan membuat Pertamina memperoleh harga yang optimal. "Diskon yang dulu disandera pihak ketiga, kini sudah jatuh pada Pertamina," ucap Sudirman.

Sedikit memberikan ilustrasi, Sudirman mengatakan pada saat praktik mafia migas berlangsung, para trader takut tidak kebagian bisnis, sehingga harus berhubungan dengan kelompok atau pihak ketiga ini.

"Trader yang besar juga harus ikut bermain dalam cara masa itu," sambung Sudirman.

Dia yakin, dengan dilikuidasinya Petral Group serta dikembalikannya peran ISC, para trader lebih lega. Sebabnya, mereka bisa 'bermain' dengan trust, transparent, dan kompetitif.

Sudirman menambahkan, yang namanya kejahatan tidak bisa terus menerus disembunyikan, dan suatu saat akan terbongkar.

"Dan, ya sudahlah, mulai dengan cara baru dalam berbisnis dan berusaha. Karena hanya masalah waktu yang begini ini akan dibuka dan masyarakat berhak tahu dan berhak belajar," kata Sudirman.

baca juga: Sudirman Said Bantah Terima Gratifikasi Jet Pribadi dari Petral

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gaji Rp 5 Juta, Sebaiknya Ngontrak atau Cicil Rumah?

Gaji Rp 5 Juta, Sebaiknya Ngontrak atau Cicil Rumah?

Spend Smart
Wika dan CNI Bangun Pabrik Nikel di Kolaka

Wika dan CNI Bangun Pabrik Nikel di Kolaka

Whats New
Pengusaha Sebut Hanya 3 Persen Pekerja yang Bekerja di Perusahaan Besar

Pengusaha Sebut Hanya 3 Persen Pekerja yang Bekerja di Perusahaan Besar

Whats New
Nadine Chandrawinata: Selain Plastik, Sampah Puntung Rokok Juga Banyak Ditemukan di Laut

Nadine Chandrawinata: Selain Plastik, Sampah Puntung Rokok Juga Banyak Ditemukan di Laut

Whats New
Pengusaha Ingin Buruh Tak Sekadar Demo, tapi Berdialog untuk Menyelesaikan Masalah

Pengusaha Ingin Buruh Tak Sekadar Demo, tapi Berdialog untuk Menyelesaikan Masalah

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Menyiapkan Guru Masa Depan | Siap-siap 5G | 7 Kesalahan dalam Bisnis

[POPULER DI KOMPASIANA] Menyiapkan Guru Masa Depan | Siap-siap 5G | 7 Kesalahan dalam Bisnis

Rilis
Luhut: Saya Enggak Mau Lama-lama, Kerjaan Saya Banyak

Luhut: Saya Enggak Mau Lama-lama, Kerjaan Saya Banyak

Whats New
Menaker Akui Iklim Terciptanya Lapangan Kerja Baru Masih Belum Bersahabat

Menaker Akui Iklim Terciptanya Lapangan Kerja Baru Masih Belum Bersahabat

Whats New
779 Warga Kota Serang Dapat Kompensasi Tumpahan Minyak dari Pertamina

779 Warga Kota Serang Dapat Kompensasi Tumpahan Minyak dari Pertamina

Whats New
7 Posisi Menteri yang Pernah Dijabat Luhut, Apa Saja?

7 Posisi Menteri yang Pernah Dijabat Luhut, Apa Saja?

Whats New
Menaker Sebut Nilai Upah Minimum RI Tak Sepadan dengan Produktivitas Pekerja yang Rendah

Menaker Sebut Nilai Upah Minimum RI Tak Sepadan dengan Produktivitas Pekerja yang Rendah

Whats New
Ini 7 Kiat Sukses Calon Pemimpin ala Gubernur BI

Ini 7 Kiat Sukses Calon Pemimpin ala Gubernur BI

Rilis
KKP Bantu Permodalan Pembudi Daya Rumput Laut di Sulsel

KKP Bantu Permodalan Pembudi Daya Rumput Laut di Sulsel

Whats New
Kemenkeu Beri Pinjaman Rp 650 Miliar ke Perumnas untuk Penyediaan Satu Juta Rumah

Kemenkeu Beri Pinjaman Rp 650 Miliar ke Perumnas untuk Penyediaan Satu Juta Rumah

Whats New
Pulihkan Ekonomi, Mendag Dorong Penguatan Kerja Sama Indonesia-Malaysia-Thailand

Pulihkan Ekonomi, Mendag Dorong Penguatan Kerja Sama Indonesia-Malaysia-Thailand

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X