Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 23/11/2015, 13:45 WIB
Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani

Penulis

BANDUNG, KOMPAS.com - Wali Kota Bandung Ridwan Kamil hadir dalam Musyawarah Nasional (Munas) Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia di The Trans Luxury Hotel, Bandung, Senin (23/11/2015).

Pria yang akrab disapa Emil itu berharap agar Ketua Kadin terpilih bisa mendukung program Public Private Partnership (PPP) bagi sejumlah daerah di Indonesia, khususnya di Kota Bandung.

"Pemerintah kota dan kabuapten sedang menyiapkan PPP. Itu saya hitung hampir Rp 15.000 triliun potensinya, Bandung Rp. 60 triliun. Jadi peluangnya besar sekali, jadi kalau bisa (proyek PPP) ditangkap oleh pengusaha level Indonesia jangan oleh asing," kata Emil usai acara.

Emil yang juga pernah masuk dalam kepengurusan Kadin berharap, Kadin bisa lebih berkontribusi dalam meningkatkan kondisi ekonomi Indonesia yang tengah terpuruk.

"Berharap para pangusaha ini fokus mendukung stabilitas ekonomi. Karena Negara ini kuat kalau punya dua hal, stabilitas ekonomi dan politik. Kalau dari dua itu satu tidak ada maka akan runtuh seperti daerah timur tengah," tutur dia.

Emil juga berterima kasih kepada panitia penyelenggara yang berkenan menggelar acara level nasional di Bandung.

"Ini untuk pertama kalinya munas kadin dilakukan di luar Jakarta. Enam yang pertama di Jakarta terus, yang ketujuh alhamdulilah di Bandung," kata Emil.

"Bandung ini sedang berkomitmen jadi kota yang punya fasilitas maksimal sehingga musyawarah skala nasional dan internasional bisa dilakukan di Bandung," ungkap dia lagi.

Saat ditanya soal siapa kandidat terkuat, Emil enggan berkomentar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pemerintah Serap Rp 9,14 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Pemerintah Serap Rp 9,14 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Whats New
Rampung Dibangun, 'Skybridge' Bojonggede Diuji Coba Bertahap

Rampung Dibangun, "Skybridge" Bojonggede Diuji Coba Bertahap

Whats New
Freeport Buka Lowongan Kerja hingga 15 Desember 2023, Simak Persyaratannya

Freeport Buka Lowongan Kerja hingga 15 Desember 2023, Simak Persyaratannya

Work Smart
Uji Coba Bulan Ini, Sistem MLFF Ditargetkan Beroperasi Komersil Maret 2024

Uji Coba Bulan Ini, Sistem MLFF Ditargetkan Beroperasi Komersil Maret 2024

Whats New
Izin BPR Persada Guna Dicabut, LPS Jamin Simpanan Nasabah

Izin BPR Persada Guna Dicabut, LPS Jamin Simpanan Nasabah

Whats New
Ekonom Sebut Aksi Boikot Produk Pro Israel Menyakiti Diri Sendiri

Ekonom Sebut Aksi Boikot Produk Pro Israel Menyakiti Diri Sendiri

Whats New
Tips Cuan di Tengah Sentimen 'Window Dressing' Akhir Tahun Ini

Tips Cuan di Tengah Sentimen "Window Dressing" Akhir Tahun Ini

Whats New
Pupuk Indonesia Ingin Jadi Pemain Global Industri 'Green Ammonia'

Pupuk Indonesia Ingin Jadi Pemain Global Industri "Green Ammonia"

Whats New
Uji Coba MLFF di Tol Bali Mandara Bulan Ini, PT RITS Pastikan Tak Ganggu Kelancaran Selama Nataru

Uji Coba MLFF di Tol Bali Mandara Bulan Ini, PT RITS Pastikan Tak Ganggu Kelancaran Selama Nataru

Whats New
Ciptakan SDM Unggul, Pemerintah Salurkan 9.956 Beasiswa LPDP pada 2023

Ciptakan SDM Unggul, Pemerintah Salurkan 9.956 Beasiswa LPDP pada 2023

Whats New
Tujuh Perusahaan Asuransi Masuk Pengawasan Ketat OJK

Tujuh Perusahaan Asuransi Masuk Pengawasan Ketat OJK

Whats New
Perkuat Bisnis di Indonesia dan Australia, Anak Usaha DOID Bakal Terbitkan Obligasi

Perkuat Bisnis di Indonesia dan Australia, Anak Usaha DOID Bakal Terbitkan Obligasi

Whats New
Bytedance Dikabarkan Capai Kesepakatan dengan GoTo, TikTok Shop Hadir Lagi?

Bytedance Dikabarkan Capai Kesepakatan dengan GoTo, TikTok Shop Hadir Lagi?

Whats New
Pupuk Indonesia Teken Perjanjian Pengembangan 'Green Hydrogen' dan 'Green Ammonia' di Gresik

Pupuk Indonesia Teken Perjanjian Pengembangan "Green Hydrogen" dan "Green Ammonia" di Gresik

Whats New
Spotify Bakal PHK 1.500 Pegawai untuk Pangkas Biaya

Spotify Bakal PHK 1.500 Pegawai untuk Pangkas Biaya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com