Penumpang Lion Air Hadang Pesawat, Tanggung Jawab Siapa?

Kompas.com - 23/11/2015, 23:49 WIB
Lion Air Aditya Panji/Kompas.comLion Air
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Kejadian delay pesawat Lion Air JT 898 Jakarta-Makassar hingga enam jam di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Sabtu (21/11/2015) menyisakan ironi.

Bagaimana mungkin penumpang Lion Air bisa berkeliaran di apron bandara dan menghadang pesawat lainnya yang belum tinggal landas?

Padahal, apron adalah wilayah steril di bandara. Lantas siapa yang patut bertanggung jawab atas kejadian tersebut?

"Seharusnya tanggung jawab penumpang itu ada di pihak maskapai (Lion Air) itu sendiri," ujar Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian Perhubungan JA Barata di Jakarta, Senin (23/11/2015).

Berdasarkan informasi saat kejadian, para penumpang pesawat Lion Air JT 898 menghadang pesawat Lion Air JT 778 jurusan Jakarta-Makassar yang ingin menuju runway untuk lepas landas.

Penumpang pesawat JT898 menghadang dengan berteriak-teriak sehingga memicu kepanikan penumpang pesawat penumpang pesawat JT 778 yang sudah berada di dalam pesawat.

Mereka pun langsung berhamburan keluar pesawat dengan membuka pintu darurat pesawat. Menurut Kemenhub, kejadian tersebut seharusnya bisa antisipasi apabila maskapai mengatur para penumpangnya.

"Maskapai yang sudah menyusun Standar Operasional Prosedur (SOP) delay harus diatur secara baik. Bukan sekadar diberi kebutuhan kompensasi aja. Tapi juga kebutuhan informasi harus terus disampaikan. Supaya intens apa yang terjadi penumpangnya harus tahu," kata Barata.

Direktur Umum Lion Air Edward Sirait sendiri sudah meminta maaf karena delay panjang pada akhir pekan lalu. Menurut dia, telah terjadi miskoordinasi di internal sehingga menyebabkan jadwal penerbangan tidak bisa dilakukan sebagaimana yang telah ditetapkan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X